kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45688,11   9,81   1.45%
  • EMAS918.000 0,77%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Bank Sentral China: Ketidakpastian yang luar biasa di depan kita


Senin, 15 Oktober 2018 / 06:01 WIB
Bank Sentral China: Ketidakpastian yang luar biasa di depan kita
ILUSTRASI. Bank sentral China

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - NUSA DUA. Gubernur bank sentral China Yi Gang mengatakan bahwa ketidakpastian yang luar biasa di depan kita. Dia mengatakan hal itu  di sebuah seminar di sela-sela pertemuan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia tahunan di Bali.

Namun demikian, dia masih melihat banyak ruang untuk penyesuaian suku bunga dan rasio persyaratan cadangan (RRR).


China menghadapi "ketidakpastian yang luar biasa" karena dampak tarif dan friksi perdagangan dengan Amerika Serikat (AS) dan mencari "solusi konstruktif" terhadap ketegangan perdagangan saat ini, kata dia. 

"Kami masih memiliki banyak instrumen kebijakan moneter dalam hal kebijakan suku bunga, dalam hal RRR. Kami memiliki banyak ruang untuk penyesuaian, kalau-kalau kami membutuhkannya," kata Yi.

Beijing dan Washington telah saling menaikkan tarif perdagangan dan berhenti melakukan pembicaraan perdagangan bilateral untuk menyelesaikan perselisihan itu.

Yi mengatakan pertumbuhan ekonomi China masih akan nyaman mencapai target setahun penuh sekitar 6,5% pada 2018 dengan kemungkinan overshooting, seraya menambahkan masih nyaman dengan tingkat inflasi saat ini.

China telah menerapkan empat pemotongan RRR tahun ini, melepaskan miliaran likuiditas baru ke pasar, dan menggunakan alat lain untuk menekan suku bunga kredit korporasi. Namun, Yi mengatakan, ketegangan perdagangan dengan Amerika Serikat dapat menekan ekonomi lebih lanjut.

"Saya pikir risiko penurunan akibat ketegangan perdagangan signifikan," kata kepala bank sentral. "Ketidakpastian yang luar biasa di depan kita."

Yi mengatakan sikap moneter China pada dasarnya masih netral, tanpa mengurangi atau mengencangkan bias, menambahkan bahwa ia yakin jumlah likuiditas yang dipompa ke pasar sesuai untuk menstabilkan leverage.

Dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg, Yi mengatakan bahwa bank sentral sedang mempersiapkan berbagai risiko dalam kebijakan mata uangnya, termasuk skenario terburuk. Namun dia mengatakan kepada Bloomberg bahwa mata uang berada pada "tingkat yang wajar dan setimbang."

China telah berusaha untuk mengurangi tumpukan utangnya yang sangat besar, dengan tindakan keras terhadap perbankan bayangan dan pinjaman berlebihan pada sektor-sektor tidak produktif seperti real estate.

"Leverage keseluruhan kami telah stabil, sehingga merupakan sebuah prestasi. Penurunan RRR atau instrumen moneter baru-baru ini pada dasarnya adalah untuk menyediakan likuiditas yang memadai," katanya.

Yi memperkirakan inflasi harga konsumen China akan mencapai sekitar 2% untuk tahun ini, dengan inflasi harga produsen jatuh ke kisaran 3% hingga 4%.

Aliran modal lintas perbatasan telah normal, tambahnya, sementara ekonomi China telah bergeser dari ekspor menjadi lebih didorong secara domestik.

Neraca berjalan China bisa berubah positif tahun ini dengan "sedikit" surplus, meskipun masih akan kurang dari 1% dari produk domestik bruto, kata Yi.

Sementara  China mencari solusi konstruktif untuk perdagangan, mereka mempercepat reformasi untuk memperkuat perlindungan hak kekayaan intelektual dan "secara signifikan" membuka layanan keuangan.

"Kami tulus menunjukkan bahwa kami bersedia memiliki solusi yang konstruktif. Dan solusi konstruktif lebih baik daripada perang dagang, yang kalah-kalah," katanya.




TERBARU

Close [X]
×