Batal menjual TikTok, ByteDance memilih bermitra dengan Oracle Corp

Senin, 14 September 2020 | 09:21 WIB Sumber: Reuters
Batal menjual TikTok, ByteDance memilih bermitra dengan Oracle Corp

ILUSTRASI. TikTok. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. ByteDance membatalkan penjualan TikTok di Amerika Serikat pada hari Minggu untuk mengejar kemitraan dengan Oracle Corp yang diharapkan akan menghindarkannya dari larangan AS. Hal tersebut disampaikan orang-orang yang mengetahui masalah tersebut kepada Reuters.

Perusahaan yang berbasis di Beijing telah dalam pembicaraan untuk mendivestasi bisnis TikTok AS ke Oracle atau konsorsium yang dipimpin oleh Microsoft Corp setelah Presiden AS Donald Trump memerintahkan penjualan bulan lalu dan mengancam akan menutup aplikasi video pendek populer di Amerika Serikat.

Sementara TikTok terkenal karena video anodyne orang-orang yang menari yang menjadi viral di kalangan remaja, pejabat AS telah menyatakan keprihatinan bahwa informasi tentang pengguna dapat diteruskan ke pemerintah komunis China.

Negosiasi penjualan diubah oleh pembaruan China atas aturan kontrol ekspornya akhir bulan lalu yang memberikan suara atas transfer algoritma TikTok ke pembeli asing. Reuters melaporkan pekan lalu bahwa pemerintah China lebih suka menutup TikTok di Amerika Serikat daripada membiarkannya menjadi bagian dari penjualan paksa.

Baca Juga: Tak mau terlihat lemah, China lebih suka TikTok tutup bisnisnya di Amerika Serikat

Berdasarkan kesepakatan yang diusulkan, Oracle akan menjadi mitra teknologi ByteDance dan akan mengambil alih pengelolaan data pengguna TikTok di AS, kata sumber tersebut. Oracle juga sedang bernegosiasi untuk mengambil saham di aset TikTok AS, sumber tersebut menambahkan.

Tidak jelas apakah Trump, yang menginginkan perusahaan teknologi AS memiliki sebagian besar TikTok di Amerika Serikat, akan menyetujui kesepakatan yang diusulkan. Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS), yang meninjau kesepakatan untuk potensi risiko keamanan nasional, mengawasi pembicaraan antara ByteDance dan Oracle.

ByteDance dan Oracle tidak segera menanggapi permintaan komentar. Gedung Putih menolak berkomentar. Pimpinan Oracle Larry Ellison adalah salah satu dari sedikit pendukung Trump di dunia teknologi. Microsoft mengatakan sebelumnya pada hari Minggu telah diberitahu oleh ByteDance bahwa mereka tidak akan menjual operasi TikTok di AS.

Selanjutnya: TikTok terancam di AS, ByteDance berencana investasi besar-besaran di Singapura

 

Editor: Handoyo .

Terbaru