kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bentrok dengan China, Filipina Bakal Melakukan Modernisasi Militer


Selasa, 24 Oktober 2023 / 07:27 WIB
Bentrok dengan China, Filipina Bakal Melakukan Modernisasi Militer
ILUSTRASI. Militer Filipina menyelaraskan kembali program modernisasinya untuk memperkuat pertahanan teritorial dan pesisir.


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - MANILA. Militer Filipina menyelaraskan kembali program modernisasinya untuk memperkuat pertahanan teritorial dan pesisir. Langkah ini dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan dengan China.

Mengutip Defense News, pada Minggu (22/10/2023), Filipina melaporkan kapal-kapal China bertabrakan dengan kapal pasokan militer berawak yang dikawal oleh dua kapal Penjaga Pantai dalam perjalanan ke BRP Sierra Madre, sebuah kapal yang ditugaskan secara aktif oleh Second Thomas Shoal yang disengketakan.

Kepala Staf Angkatan Darat Filipina Jenderal Romeo Brawner mengatakan perubahan tersebut diarahkan untuk melindungi wilayah negaranya di Laut China Selatan, khususnya Pulau Thitu. Daratan tersebut, yang disebut Pulau Pag-asa oleh Filipina, adalah rumah bagi lebih dari 400 warga Filipina. Pulau ini juga merupakan salah satu dari beberapa pulau yang disengketakan di Laut China Selatan.

Fase ketiga dari rencana modernisasi militer selama 15 tahun, yang dijuluki Horizon 3, mencakup akuisisi jet tempur multiperan, radar, dua fregat tambahan kelas Jose Rizal, sistem rudal, helikopter, dan armada kapal selam pertama di negara itu.

Rencana awal juga termasuk memperoleh tambahan rudal BrahMos dan Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi untuk Angkatan Darat untuk pertahanan pantai.

Baca Juga: Kapal China dan Filipina Lagi-Lagi Saling Senggol di Laut China Selatan

Upaya modernisasi dimulai pada tahun 2013, namun keterbatasan anggaran telah menghambat kemajuan. Menteri Pertahanan Gilberto Teodoro mengatakan kepada anggota parlemen bulan lalu bahwa 10% dari Horizon 1, yang dimaksudkan untuk dilaksanakan pada tahun 2013 hingga 2018, dan sekitar 53% dari Horizon 2, yang dijadwalkan dari tahun 2018 hingga 2022, telah selesai.

“Makanya kita harus menata ulang strategi, karena paradigma Horizon 2 mungkin sudah tidak berlaku lagi,” kata Teodoro saat itu.

Namun, sebagai respons terhadap bentrokan antara Tiongkok dan Filipina dalam beberapa minggu terakhir, Manila mempercepat rencana modernisasinya, dengan badan legislatif mengalokasikan belanja pertahanan sebesar 45 miliar peso (US$ 793 juta) untuk tahun 2024. Para senator telah memberikan dukungan dalam meloloskan anggaran tambahan untuk akuisisi intelijen dan material terkait operasi Laut China Selatan.

Menurut rilis berita dari Lockheed Martin, pekan lalu, Departemen Pertahanan memesan tiga pesawat angkut taktis C-130J-30 Super Hercules untuk dikirim pada tahun 2026. Filipina juga memperkirakan akan menerima dua unit rudal BrahMos pada bulan Desember dari India; lebih banyak kapal perang kelas Acero tahun depan berdasarkan kesepakatan dengan Israel; dua platform dermaga pendaratan baru dari Indonesia tahun depan; dua korvet dari Korea Selatan sekitar jangka waktu 2025 dan 2026; dan enam kapal patroli lepas pantai juga dari Korea Selatan pada tahun 2028.

Baca Juga: Pentagon: China Berhasil Amankan 500 Hulu Ledak Nuklir Tahun Ini

Horizon 3 membutuhkan dana sebesar 500 miliar peso yang disalurkan selama enam tahun ke depan, namun tidak jelas bagaimana pemerintah bermaksud membiayai program tersebut. Namun, beberapa negara telah menawarkan bantuan. Misalnya, Perancis meluncurkan kapal selam diesel-listrik Scorpene pada awal tahun 2019, dan usulannya termasuk membantu Angkatan Laut Filipina mengembangkan pangkalannya di Zambales.

Negara lain yang mengajukan penawaran untuk memasok kapal selam ke Filipina termasuk Spanyol, yang mengajukan tawaran senilai US$ 1,7 miliar untuk memasok dua kapal selam kelas S-80, dan Hanwha Ocean dari Korea Selatan, yang memperbarui proposalnya bulan lalu untuk membeli dua kapal selam diesel-listrik Jangbogo-III.

Menurut strategi pertahanan wilayah baru yang dirilis minggu lalu, Filipina sangat mementingkan pulau-pulau yang diklaimnya sebagai miliknya, termasuk pulau-pulau yang oleh pemerintah disebut Laut Filipina Barat, yaitu Pulau Thitu, Loaita Cay, Pulau West York, Pulau Flat. dan Pulau Nanshan.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×