kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Berkshire Hathaway Membukukan laba Operasional Kuartalan Tertinggi


Minggu, 06 Agustus 2023 / 15:31 WIB
Berkshire Hathaway Membukukan laba Operasional Kuartalan Tertinggi
ILUSTRASI. Berkshire Hathaway membukukan laba operasional kuartalan tertinggi REUTERS/Rick Wilking/File Photo


Reporter: Ferry Saputra | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - LONDON. Berkshire Hathaway pada Sabtu (5/8), membukukan laba operasional kuartalan tertinggi yang pernah ada. Keuntungan dari kepemilikan saham membantu perusahaan yang dipimpin oleh miliarder Warren Buffett meraih laba keseluruhan hampir US$36 miliar.

Melansir Reuters, Sabtu (5/8), kenaikan suku bunga dan hasil yang lebih baik di perusahaan asuransi mobil Geico memungkinkan bisnis asuransi Berkshire menghasilkan lebih banyak uang di kuartal kedua tahun ini. Tercatat, laba naik 38%, bunga, serta pendapatan investasi lainnya tumbuh enam kali lipat.

Meski laba operasional mencapai US$ 10 miliar, kenaikan suku bunga membuat biaya untuk membeli dan memperbaiki rumah menjadi lebih mahal. Dengan demikian, merugikan hasil di bisnis Clayton Homes, produk bangunan Berkshire, dan RV dari unit Forest River, di mana pendapatannya merosot 34%.

Baca Juga: Warren Buffett Panen Besar! Berkshire Hathaway Catat Laba Tertinggi Sepanjang Masa

Laba juga turun di salah satu bisnis terbesar Berkshire, kereta api BNSF, dengan penurunan 24%. Hal itu menandakan adanya penurunan pengiriman barang konsumen, persaingan harga dari pengemudi truk, dan gaji yang lebih tinggi untuk karyawan.

Berkshire juga tampaknya tetap waspada terhadap harga saham yang tinggi karena perpanjangan ekuitas AS.

Selama kuartal kedua tahun ini, perusahaan tersebut menjual saham senilai US$ 8 miliar lebih banyak daripada yang dibeli dan membeli kembali sahamnya sendiri, mengakhiri Juni 2023 dengan uang tunai senilai US$ 147,4 miliar.

"Ceritanya di sini adalah suku bunga dan valuasi saham," kata Jim Shanahan, seorang analis Edward Jones.

Para investor mengamati Berkshire dengan seksama karena reputasi Buffett dan karena hasil dari unit-unit operasi perusahaan tersebut seringkali mencerminkan tren ekonomi yang lebih luas.

Unit-unit tersebut juga mencakup perusahaan energi yang sama dengan Berkshire, beberapa perusahaan industri, dan merek-merek yang sudah tidak asing lagi, seperti Dairy Queen, Duracell, Fruit of the Loom, dan See's Candies.

Buffett akan berusia 93 tahun pada 30 Agustus 2023. Dia memiliki kekayaan US$ 117,5 miliar dan merupakan orang terkaya keenam di dunia, menurut majalah Forbes.

Sementara itu, laba operasional kuartalan Berkshire naik 7% menjadi US$ 10,04 miliar, atau sekitar US$6.938 per saham Kelas A, dari US$9,42 miliar setahun sebelumnya.

Adapun laba bersih mencapai US$35,91 miliar, atau US$24.775 per saham Kelas A, jika dibandingkan dengan kerugian US$ 43,62 miliar pada tahun sebelumnya.

Berkshire membeli kembali saham senilai US$1,4 miliar pada kuartal tahun ini, atau turun dari US$4,4 miliar dari Januari hingga Maret 2023. Berkshire juga menjual saham senilai US$ 12,6 miliar, sedangkan hanya membeli US$4,6 miliar. Apple mencakup sekitar setengah dari portofolio ekuitas Berkshire senilai US$353 miliar.

"Mereka tidak menyukai valuasi. Kuartal kali ini kuat, tetapi tren pertumbuhan organik tidak terlalu kuat. Pertanyaan yang akan ada di benak para investor adalah bagaimana memposisikan perusahaan untuk pertumbuhan yang kuat tanpa harus melakukan akuisisi yang lebih sering," kata Cathy Seifert, seorang analis CFRA Research.

Baca Juga: Warren Buffett Beri Petuah Soal Bisnis Terburuk Saat Inflasi

Hasil bersih termasuk US$25,9 miliar keuntungan yang sebagian besar belum direalisasikan dari investasi dan derivatif, yang menurut peraturan akuntansi harus dilaporkan oleh Berkshire. Hal itu menambah volatilitas pada hasil kuartalan dan Buffett mendesak para investor untuk mengabaikan fluktuasi.

Secara keseluruhan, laba dari Berkshire Hathaway Energy, di mana Berkshire memiliki 92% saham, tidak banyak berubah yaitu sebesar US$ 785 juta.

Namun, perusahaan mengatakan bahwa mereka menghadapi potensi kerugian sebelum pajak sebesar US$1,02 miliar, atau US$608 juta yang tidak tercakup dalam asuransi, di unit utilitas listrik PacifiCorp yang terkait dengan serangkaian kebakaran hutan di Oregon pada tahun 2020.

Hasil-hasil tersebut juga mencakup keuntungan yang diatribusikan kepada 25,3% saham Berkshire di Occidental Petroleum. Berkshire juga memiliki saham preferen Occidental senilai US$8,8 miliar, yang memberikan dividen 8%, meskipun perusahaan minyak tersebut telah menebus sebagian dari US$10 miliar yang dikeluarkannya.

Saham Kelas A Berkshire ditutup pada Jumat (4/8), di US$533,600, sekitar 2% di bawah rekor tertinggi mereka. Saham-saham tersebut naik 14% pada tahun ini, sedangkan indeks Standard & Poor's 500 naik 17%. 




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×