CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.015,18   6,97   0.69%
  • EMAS984.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Berlaku 1 Januari 2021, Brunei Hapus Semua Negara dari Daftar Travel Green List


Jumat, 31 Desember 2021 / 08:35 WIB
Berlaku 1 Januari 2021, Brunei Hapus Semua Negara dari Daftar Travel Green List
ILUSTRASI. Brunei mengumumkan pedoman terbaru tentang perjalanan masuk dan keluar ke dan dari negara itu, menghapus sementara semua negara dari Daftar Hijau Perjalanan alias Travel Green List. ramblinrandy.com


Sumber: The Straits Times | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BANDAR SERI BEGAWAN. Pemerintah Brunei mengumumkan pedoman terbaru tentang perjalanan masuk dan keluar ke dan dari negara itu, menghapus sementara semua negara dari Daftar Hijau Perjalanan alias Travel Green List.

Melansir The Straits Times, Kantor Perdana Menteri (PMO) Brunei mengatakan dalam sebuah pernyataan, dengan mempertimbangkan situasi Covid-19 saat ini, terutama meningkatnya kasus di beberapa negara dan ancaman yang ditimbulkan oleh varian Omicron, Satgas Covid-19 negara itu sepakat untuk menghapus sementara semua negara dari Daftar Hijau Perjalanan.

“Dalam hal ini, tidak akan ada negara yang masuk dalam Travel Green List mulai 1 Januari 2022,” kata PMO.

Brunei mengatakan pada awal bulan ini bahwa mulai 1 Januari 2022, warga negara dan penduduk Brunei dan warga negara asing yang telah menerima vaksinasi Covid-19 diizinkan masuk dan keluar negara itu untuk perjalanan yang tidak penting melalui udara ke dan dari negara-negara yang masuk dalam Daftar Hijau Perjalanan - termasuk Australia, China, Singapura, dan Inggris, tanpa perlu izin pemerintah.

Baca Juga: Kasus Omicron Semakin Bertambah, Ini Gejala Hingga Masa Inkubasinya

Inggris dikeluarkan dari Travel Green List seminggu sebelumnya, menyusul penyebaran cepat varian baru Omicron Covid-19 di sana.

Menurut PMO, pedoman yang baru diperbarui mengharuskan semua pelancong untuk menjalani tes reaksi rantai polimerase transkripsi balik (RT-PCR) 48 jam sebelum keberangkatan dari negara mereka. Orang asing yang ingin memasuki Brunei untuk tujuan penting juga harus mendapatkan persetujuan perjalanan masuk.

Selain itu, semua pemudik wajib menjalani isolasi mandiri di hotel yang ditunjuk dan menjalani tes antigen cepat setibanya di Tanah Air, serta tes RT-PCR pada hari kelima pasca kedatangan.

Baca Juga: Kasus COVID-19 Baru di AS Melonjak ke Rekor Tertinggi, Dipicu Varian Omicron

Sementara itu, perjalanan keluar penting sekarang hanya diperbolehkan untuk warga negara dan penduduk tetap Brunei yang telah memperoleh persetujuan perjalanan keluar dan menerima dua dosis vaksinasi Covid-19 dalam 14 hari hingga tiga bulan sebelum keberangkatan, atau bagi mereka yang telah menerima dosis booster. 

Pada 28 Desember, 94,5% populasi Brunei telah menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid-19, sementara 93,2% telah menyelesaikan jadwal vaksinasi dua dosis dan 17,9% telah menerima tiga dosis.

Negara itu melaporkan empat kasus baru Covid-19 yang dikonfirmasi pada hari Rabu, sehingga totalnya menjadi 15.465. Menurut Kementerian Kesehatan Brunei, kasus baru yang tercatat termasuk tiga infeksi lokal dan satu kasus impor.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×