kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,15   -4,52   -0.50%
  • EMAS939.000 0,21%
  • RD.SAHAM 0.83%
  • RD.CAMPURAN 0.50%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Biden akan prioritaskan guru dalam vaksinasi, dorong persetujuan stimulus Covid-19


Rabu, 17 Februari 2021 / 10:22 WIB
Biden akan prioritaskan guru dalam vaksinasi, dorong persetujuan stimulus Covid-19
ILUSTRASI. Presiden AS Joe Biden memberi hormat saat dia naik Air Force One untuk berangkat ke Hagerstown, Maryland. REUTERS/Joshua Roberts

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - MILWAUKEE. Presiden Amerika Serikat Joe Biden berjanji untuk mempercepat program vaksinasi di negara itu dan mengatakan akan menggeser guru ke deretan atas dalam prioritas untuk vaksinasi agar lebih banyak sekolah dibuka kembali.

Mengutip Reuters, Rabu (17/2), dalam perjalanan resmi pertamanya sejak menjabat pada Januari, Biden melakukan perjalanan ke Wisconsin, negara bagian yang membantu mendorong kemenangannya dalam pemilihan presiden, untuk menyampaikan kekhawatiran Amerika secara langsung dan membangun dukungan publik untuk anggaran bantuan pandemi senilai US$ 1,9 triliun.

"Saya pikir kita harus memvaksinasi guru - kita harus menaikkan mereka dalam hierarki," kata Biden dalam siaran CNN di Milwaukee seperti diberitakan Reuters, setelah orang tua dan guru bertanya apa yang dia rencanakan untuk mengizinkan sekolah beroperasi dengan aman. 

Presiden mencatat bahwa negara bagian, bukan pemerintah federal, memiliki kewenangan untuk memutuskan bagaimana memprioritaskan vaksinasi.

Baca Juga: Joe Biden lebih pilih berdiplomasi dengan Raja Salman dibanding Putra Mahkota Arab

Biden mengatakan dia berharap bahwa setiap orang yang menginginkan vaksin akan bisa mendapatkannya pada Juli, ketika pemerintahannya akan mendapatkan cukup vaksin untuk menyuntik semua orang Amerika.

Dengan Senat AS telah membebaskan Trump dalam persidangan pemakzulan keduanya pada hari Sabtu, Gedung Putih ingin terus maju dengan agenda Biden di bidang ekonomi, memerangi Covid-19, mengekang perubahan iklim dan mengatasi ketidaksetaraan rasial.

Biden ingin Kongres meloloskan tagihan bantuannya dalam beberapa minggu mendatang untuk mendapatkan cek stimulus US$ 1.400 kepada orang Amerika dan meningkatkan pembayaran pengangguran.

Kunjungan hari Selasa, serta perjalanan yang dijadwalkan pada hari Kamis yang akan membawa Biden ke Michigan untuk mengunjungi lokasi pembuatan vaksin, menawarkan presiden kesempatan untuk menggembar-gemborkan pentingnya RUU itu.

Partai Demokrat di Kongres telah maju dengan undang-undang, dengan alasan bahwa menjadi "besar" akan membantu meningkatkan ekonomi dan mengendalikan pandemi di negara di mana lebih dari 485.000 orang telah meninggal karena Covid-19.

Jumlah kematian, kasus baru dan rawat inap telah menurun dalam beberapa pekan terakhir di seluruh negeri, dan laju vaksinasi perlahan meningkat. 
Tetapi ribuan orang Amerika masih sekarat setiap hari karena penyakit tersebut, dan ekonomi tetap rapuh.

Acara hari Selasa berlangsung di Pabst Theatre, tempat konser yang terkenal, di mana para hadirin diberi jarak.

Baca Juga: Cuaca dingin ekstrem, sejumlah perusahaan energi tutup sumur dan kilang minyak di AS

Wisconsin telah mendukung kandidat presiden dari Partai Demokrat sejak 1988 sebelum mendukung Trump pada 2016, salah satu dari sedikit negara bagian yang membalikkan Partai Republik dan membantunya mengalahkan mantan Menteri Luar Negeri Hillary Clinton. Biden secara sempit menjadi negara bagian pada bulan November.

Biden telah melakukan perjalanan ke negara bagian asalnya di Delaware dan ke tempat peristirahatan kepresidenan Camp David sejak menjabat pada 20 Januari, tetapi perjalanan ke Milwaukee, kota terbesar Wisconsin, adalah yang pertama dalam urusan resmi sejak menjadi presiden.

Perjalanan hari Selasa juga termasuk penerbangan pertama Biden dengan versi pesawat kepresiden Air Force One yang lebih besar. Saat melakukan perjalanan kembali ke Delaware, dia terbang dengan model yang lebih kecil.

Selanjutnya: Dirusak Trump, Biden ingin revitalisasi komitmen terhadap NATO

 




TERBARU

[X]
×