kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45928,35   -6,99   -0.75%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Biden Bertemu McCarthy, Belum Temukan Kesepakatan tentang Plafon Utang AS


Selasa, 23 Mei 2023 / 06:33 WIB
Biden Bertemu McCarthy, Belum Temukan Kesepakatan tentang Plafon Utang AS
ILUSTRASI. Presiden AS dan Ketua DPR Kevin McCarthy bertemu di Gedung Putih pada Senin (22/5) untuk membahas kenaikan plafon utang AS. REUTERS/Evelyn Hockstein/File Foto


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Ketua DPR Kevin McCarthy bertemu di Gedung Putih pada Senin (22/5) untuk membahas kenaikan plafon utang pemerintah AS sebesar US$ 31,4 triliun. Jika tak ada kesepakatan yang dicapai dalam 10 hari, ekonomi AS berisiko ambruk.

Mengutip Reuters, Selasa (23/5), Presiden Joe Biden yang berasal dari Partai Demokrat dan anggota Kongres dari Partai Republik telah berjuang untuk membuat kemajuan dalam kesepakatan. 

McCarthy menekan Gedung Putih untuk menyetujui pemotongan anggaran Federal yang dianggap Biden ekstrim, sementara ia mendorong pajak orang kaya baru yang ditolak oleh Partai Republik.

Keduanya hanya memiliki waktu 10 hari, yakni hingga 1 Juni untuk mencapai kesepakatan tentang kenaikan batas pinjaman pemerintah. Jika tidak, AS terancam gagal bayar utang yang diprediksi bakal memicu resesi.

Baca Juga: Wall Street Mixed, Investor Menanti Pembicaraan Plafon Utang AS

Dalam sambutannya kepada wartawan sebelum melakukan pertemuan, kedua pemimpin tidak menunjukkan tanda-tanda bahwa kesepakatan akan segera terjadi.

Biden mengatakan optimistis mereka bisa membuat beberapa kemajuan. Menurutnya, kedua belah pihak membutuhkan kesepakatan bipartisan untuk menjualnya ke konstituen mereka.

Namun ia menambahkan mungkin masih ada beberapa ketidaksepakatan.

McCarthy, yang duduk di samping  "Saya pikir pada akhirnya kita dapat menemukan titik temu, tetapi perbedaan itu tetap ada," kata McCarthy.

Menteri Keuangan Janet Yellen pada hari Senin secara serius mengingatkan tentang betapa sedikit waktu yang tersisa, mengatakan perkiraan tanggal gagal bayar paling awal tetap 1 Juni dan bahwa sangat mungkin Departemen Keuangan tidak lagi dapat membayar semua kewajiban pemerintah pada awal Juni jika plafon utang tidak dinaikkan.

Pembantu Gedung Putih bertemu dengan negosiator Republik di Capitol Hill selama dua jam pada hari Senin, dan indikasi awal adalah bahwa pembicaraan telah berjalan dengan baik.

Setiap kesepakatan untuk menaikkan batas harus melewati kedua kamar Kongres, dan karena itu bergantung pada dukungan bipartisan. Partai Republik McCarthy menguasai DPR 222-213, sementara Demokrat Biden memegang Senat 51-49.

Kegagalan untuk mengangkat plafon utang akan memicu default yang akan mengguncang pasar keuangan dan mendorong suku bunga lebih tinggi dalam segala hal mulai dari pembayaran mobil hingga kartu kredit.

Pasar AS naik pada hari Senin karena investor menunggu pembaruan pada negosiasi.

Butuh beberapa hari untuk memindahkan undang-undang melalui Kongres jika dan ketika Biden dan McCarthy mencapai kesepakatan. 
McCarthy mengatakan bahwa kesepakatan harus dicapai minggu ini untuk meloloskan Kongres dan ditandatangani menjadi undang-undang oleh Biden pada waktunya untuk menghindari default.

Baca Juga: Biden dan MCCarthy akan Kembali Bertemu Senin (22/5) untuk Bahas Batas Utang AS

Seorang pejabat Gedung Putih pada hari Senin mengatakan bahwa negosiator Republik minggu lalu telah mengusulkan pemotongan tambahan untuk program yang menyediakan bantuan makanan bagi orang Amerika berpenghasilan rendah, dan menekankan tidak ada kesepakatan yang dapat disahkan Kongres tanpa dukungan dari kedua belah pihak.

Partai Republik menginginkan pemotongan pengeluaran diskresioner, persyaratan kerja baru untuk beberapa program bagi orang Amerika berpenghasilan rendah dan pencabutan bantuan Covid-19 yang disetujui oleh Kongres tetapi belum dihabiskan untuk ditukar dengan kenaikan pagu utang, yang diperlukan untuk menutupi biaya anggota parlemen. pengeluaran yang disetujui sebelumnya dan pemotongan pajak.

Demokrat ingin mempertahankan pengeluaran tetap pada level tahun ini, sementara Partai Republik ingin kembali ke level 2022. Sebuah rencana yang disahkan oleh DPR bulan lalu akan memangkas sebagian besar pengeluaran pemerintah sebesar 8% tahun depan.

Biden mengatakan dia akan mempertimbangkan pemotongan pengeluaran bersamaan dengan penyesuaian pajak tetapi tawaran terbaru dari Partai Republik tidak dapat diterima.

Presiden men-tweet bahwa dia tidak akan mendukung subsidi "Big Oil" dan penipu pajak kaya sambil membahayakan bantuan kesehatan dan makanan bagi jutaan orang Amerika.

Kedua belah pihak juga harus mempertimbangkan setiap konsesi dengan tekanan dari faksi garis keras di dalam partai mereka sendiri.

Beberapa anggota Kaukus Kebebasan DPR sayap kanan telah mendesak penghentian pembicaraan, menuntut agar Senat mengadopsi undang-undang yang disahkan DPR, yang telah ditolak oleh Demokrat.

McCarthy berisiko disingkirkan oleh anggota partainya sendiri jika mereka tidak menyukai kesepakatan yang dia buat.




TERBARU

[X]
×