kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Biden dan MCCarthy akan Kembali Bertemu Senin (22/5) untuk Bahas Batas Utang AS


Senin, 22 Mei 2023 / 05:40 WIB
Biden dan MCCarthy akan Kembali Bertemu Senin (22/5) untuk Bahas Batas Utang AS


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Ketua DPR dari Partai Republik Kevin McCarthy akan bertemu pada Senin (22/5) untuk membahas plafon utang Amerika Serikat setelah keduanya berbicara lewat telepon saat Biden kembali ke Washington Minggu (21/5).

Mengutip Reuters, Senin (22/5) McCarthy berbicara kepada wartawan di US Capitol setelah panggilan telepon tersebut mengatakan, ada diskusi positif tentang penyelesaian krisis utang AS.

Menurutnya, pembicaraan tingkat staf akan dilanjutkan pada hari Minggu.

"Tim kami berbicara hari ini dan kami akan mengadakan pertemuan besok. Jadi itu lebih baik daripada sebelumnya."

Baca Juga: Ekonom: Gagal Bayar Utang AS Bisa Jadi Ancaman Serius Dunia

Seorang pejabat Gedung Putih mengkonfirmasi pertemuan hari Senin tetapi tidak memberikan waktu yang spesifik. 

Anggota staf dari kedua belah pihak akan berkumpul kembali untuk pembicaraan pada pukul 6 malam. (1800 GMT) pada hari Minggu.

Biden, sebelum meninggalkan Jepang setelah KTT G7 sebelumnya pada hari Minggu, mengatakan dia akan bersedia memangkas pengeluaran bersama dengan penyesuaian pajak untuk mencapai kesepakatan. Tetapi tawaran terbaru dari batas atas Partai Republik "tidak dapat diterima".

Kurang dari dua minggu tersisa dari tenggat waktu hingga 1 Juni yang telah diperingatkan oleh Menteri Keuangan AS Janet Yellen. Menurutnya, kegagalan untuk menaikkan plafon utang pada tanggal tersebut akan memicu default yang akan menyebabkan kekacauan di pasar keuangan dan lonjakan suku bunga.

Komentar McCarthy pada hari Minggu tampak lebih positif daripada retorika yang semakin memanas dalam beberapa hari terakhir, karena kedua belah pihak kembali menyebut posisi pihak lain sebagai ekstremis dan pembicaraan terhenti.

"Banyak dari apa yang telah mereka usulkan, sejujurnya, tidak dapat diterima," kata Biden dalam konferensi pers di Hiroshima. 
"Sudah waktunya bagi Partai Republik untuk menerima bahwa tidak ada kesepakatan bipartisan yang dibuat semata-mata, hanya berdasarkan persyaratan partisan mereka. Mereka juga harus pindah."

Presiden kemudian men-tweet bahwa dia tidak akan menyetujui kesepakatan yang melindungi subsidi minyak yang besar dan penipu pajak kaya, sementara membahayakan bantuan kesehatan dan makanan bagi jutaan orang Amerika.

Dia juga menduga beberapa anggota parlemen dari Partai Republik mau melihat AS gagal bayar atas utangnya sehingga hasil yang menghancurkan itu akan mencegah Biden untuk memenangkan pemilihan ulang pada tahun 2024.

Baca Juga: Ekonom: Janet Yellen Hanya Menggertak Soal AS Kehabisan Uang awal Juni

Setelah panggilan hari Minggu, McCarthy mengatakan meskipun masih belum ada kesepakatan akhir, ada pemahaman untuk menyatukan kembali para negosiator di kedua belah pihak sebelum kedua pemimpin bertemu: "Tidak ada kesepakatan. Kami masih berpisah."

"Apa yang saya lihat adalah di mana perbedaan kita dan bagaimana kita bisa menyelesaikannya, dan saya merasa bagian itu produktif," katanya kepada wartawan.

Sementara itu, kekhawatiran tentang gagal bayar membebani pasar karena peningkatan batas pinjaman yang dipaksakan sendiri oleh pemerintah diperlukan secara teratur untuk menutupi biaya pengeluaran dan pemotongan pajak yang sebelumnya disetujui oleh anggota parlemen.

Pada hari Jumat, Amerika Serikat dipaksa untuk membayar suku bunga tertinggi dalam tawaran utang baru-baru ini.

Pemotongan Pengeluaran

McCarthy mengatakan Partai Republik mendukung peningkatan anggaran pertahanan sambil memotong pengeluaran secara keseluruhan, dan bahwa pembicaraan plafon utang belum termasuk diskusi tentang pemotongan pajak yang disahkan di bawah mantan Presiden Donald Trump.

Salah satu sumber yang mengetahui negosiasi tersebut mengatakan bahwa pemerintahan Biden telah mengusulkan agar pengeluaran diskresioner non-pertahanan tetap tak berubah untuk tahun depan.

Biden menjelang telepon menekankan bahwa dia terbuka untuk melakukan pemotongan pengeluaran dan mengatakan dia tidak khawatir hal itu akan menyebabkan resesi, tetapi dia tidak dapat menyetujui tuntutan Partai Republik saat ini.

DPR yang dipimpin Partai Republik bulan lalu mengesahkan undang-undang yang akan memotong sebagian besar pengeluaran pemerintah sebesar 8% tahun depan. 

Baca Juga: Wall Street Tergelincir karena Ketidakpastian Plafon Utang AS

Demokrat mengatakan bahwa kebijakan itu akan memaksa pemotongan rata-rata setidaknya 22% pada program-program seperti pendidikan dan penegakan hukum, angka yang tidak diperdebatkan oleh Partai Republik.

McCarthy mengatakan dia akan memberi waktu kepada anggota parlemen selama 72 jam untuk meninjau kesepakatan sebelum mengajukannya untuk pemungutan suara.

Terakhir kali negara ini hampir gagal bayar adalah pada tahun 2011, juga dengan presiden dari Partai Demokrat dan Senat dengan DPR yang dipimpin oleh Partai Republik.

Kongres akhirnya menghindari gagal bayar, tetapi ekonomi mengalami guncangan hebat, termasuk penurunan peringkat kredit tingkat atas Amerika Serikat untuk pertama kalinya dan penjualan saham utama.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×