kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

World Bank: Kebuntuan Batas Utang AS Menambah Masalah Bagi Ekonomi Global


Sabtu, 13 Mei 2023 / 08:10 WIB
World Bank: Kebuntuan Batas Utang AS Menambah Masalah Bagi Ekonomi Global


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NIIGATA. Presiden Bank Dunia (World Bank) David Malpass mengatakan, risiko gagal bayar utang Amerika Serikat (AS) menambah masalah yang dihadapi oleh perekonomian global. Padahal, saat ini ekonomi global tengah menghadapi ancaman perlambatan lantaran kenaikan suku bunga dan tingkat utang yang tinggi, sehingga menghambat investasi yang diperlukan untuk mendorong produksi.

"Jelas, tekanan di ekonomi terbesar dunia itu akan berdampak negatif bagi semua orang," kata Malpass kepada Reuters di sela-sela pertemuan G7.

"Dampaknya akan buruk jika tidak menyelesaikannya."

Sebagai catatan, pertemuan pejabat keuangan negara Kelompok Tujuh (G7) di Jepang membahas pentingnya  untuk menaikkan batas utang AS dan mencegah dampak negatif dari potensi gagal bayar utang pemerintah AS untuk pertama kalinya.

Baca Juga: Menteri Keuangan G7 akan Bertemu di Jepang, Bahas Penguatan Sistem Keuangan Global

Malpass mengatakan bahwa dia percaya bahwa kebuntuan antara Partai Demokrat dan Partai Republik di AS mengenai peningkatan batas pinjaman wajib AS sebesar US$ 31,4 triliun akan diselesaikan,

"Ada energi yang jelas dari AS untuk menyelesaikannya dan itu dinyatakan," ungkapnya.

Kantor Anggaran Kongres pada hari Jumat memperingatkan tentang risiko gagal bayar AS yang signifikan dalam dua minggu pertama bulan Juni tanpa kenaikan plafon utang, dan mengatakan operasi pembayaran Departemen Keuangan AS akan tetap tidak pasti sepanjang Mei.

Pertumbuhan dan Produktivitas Melambat

Malpass mengatakan telah ada diskusi selama pertemuan G7 tentang perlunya meningkatkan produktivitas dan pertumbuhan, dan juga menangani utang yang tinggi yang dihadapi semakin banyak negara.

Menurutnya, pertumbuhan global diperkirakan turun di bawah 2% pada 2023, dan bisa tetap rendah selama beberapa tahun.

Salah satu tantangan besar adalah bahwa negara-negara maju telah mengambil begitu banyak utang sehingga membutuhkan banyak modal untuk membayarnya, menyisakan terlalu sedikit investasi untuk negara-negara berkembang.

"Dan itu berarti periode pertumbuhan lambat yang berkepanjangan. Itu merupakan kekhawatiran besar, dan terutama bagi orang-orang di negara-negara miskin," katanya.

"Dunia berada dalam titik stres, tapi menurut saya sistem keuangan bertahan. Pertanyaan besarnya adalah pertumbuhan, bagaimana Anda mendapatkan lebih banyak pertumbuhan dan produktivitas."

Baca Juga: Yellen Sebut Anggota G7 Prihatin Soal Pemaksaan Hubungan Ekonomi yang Dilakukan China

Malpass mengatakan restrukturisasi utang negara-negara yang telah meminta bantuan sangat mendesak dilakukan, dan menyambut beberapa kemajuan di Ghana, negara keempat yang meminta bantuan di bawah Kerangka Kerja Bersama Kelompok 20.

Reuters melaporkan pada hari Kamis bahwa kreditor resmi Ghana siap untuk memberikan jaminan pembiayaan dan membentuk komite yang diketuai bersama oleh Prancis dan China, langkah kunci bagi negara tersebut untuk mengamankan pinjaman Dana Moneter Internasional (IMF) senilai $3 miliar.

Dia mengatakan sangat frustasi melihat lambatnya kemajuan di bidang restrukturisasi utang secara keseluruhan, dan mencatat betapa sulitnya bagi negara-negara untuk menarik investasi sampai mereka memiliki kesepakatan untuk membuat utang mereka lebih berkelanjutan.

Malpass menyambut baik kemajuan yang dibuat selama dua pertemuan pertama dari Meja Bundar Utang Berdaulat Global baru yang mencakup China, kreditur negara terbesar di dunia, dan kreditor sektor swasta.

Pertemuan ketiga direncanakan akan digelar pada bulan Juni.

"Untuk benar-benar mencapai pengurangan utang ini sangat penting ... bagi negara-negara miskin yang telah menemui hambatan dalam hal utang yang tidak berkelanjutan. Penting untuk menyelesaikannya sesegera mungkin."

Malpass menyatakan keprihatinan tentang kesepakatan baru yang diselesaikan oleh pemerintah Suriname dan pemegang obligasi internasional untuk merestrukturisasi utang hampir $600 juta.

Sumber yang akrab dengan kesepakatan itu mengatakan itu termasuk klausul yang akan menempatkan persentase pendapatan minyak Suriname di masa depan dalam rekening escrow hingga 2050.

Malpass mengatakan dia secara umum khawatir tentang pengaturan jaminan yang sering memberi kreditur tangan yang lebih baik.
"Jadi detailnya masih datang di Suriname dan apakah itu akan berkelanjutan, tetapi sangat penting bagi negara-negara untuk melihat dengan hati-hati apa yang mereka serahkan."




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×