Bitcoin Tidak Mati, Hanya Membosankan Saat Ini

Selasa, 06 September 2022 | 13:48 WIB Sumber: Reuters
Bitcoin Tidak Mati, Hanya Membosankan Saat Ini

ILUSTRASI. Bitcoin tidak mati, hanya membosankan saat ini.


KONTAN.CO.ID - Bitcoin mendapat banyak julukan. Buzzy, memperdaya, membingungkan, bahkan palsu. Tapi, tidak pernah membosankan.

Namun, akhir-akhir ini, Bitcoin telah ditundukkan secara menakutkan.

Raja pengayun itu secara tidak biasa, selama berhari-hari ada di kisaran harga US$ 20.000 dan belum berkelana jauh melampaui itu sejak Juni lalu.

Hal itu menimbulkan masalah bagi para pedagang dan bursa kripto yang mendapat untung dari harga liar Bitcoin.

Baca Juga: Harga Bitcoin Turun Tipis, Mata Uang Kripto Ini Terbang Tinggi

Dan, itu membuka pintu ke Ethereum, saingan Bitcoin, yang sedang bersiap untuk meningkatkan permainan kripto dengan pindah ke blockchain yang lebih ramping dan hemat energi.

"Bitcoin tidak mati, hanya membosankan saat ini. Jadi, para pedagang sudah mencari alternatif," kata Martin Leinweber, Digital Asset Product Strategist MarketVector, kepada Reuters.

Volatilitas rata-rata 30 hari Bitcoin, ukuran bagaimana harganya bervariasi selama periode waktu tertentu, telah merosot menjadi 2,7% dari lebih 4% pada awal Juli, menurut perusahaan data Coinglass.

Angka itu tetap berada di bawah 5% pada 2022, bahkan di bulan-bulan paling bergejolak dari "musim dingin kripto".

Baca Juga: Harga Bitcoin Masih Anteng di Bawah US$ 20.000, Sampai Kapan?

Demikian pula, indeks dari CryptoCompare, yang menggunakan kontrak berjangka Bitcoin untuk mengetahui seberapa jauh harga akan berubah, berdiri di atas 77, turun dari di atas 90 pada awal tahun.

Bitcoin telah melihat periode penurunan volatilitas di masa lalu, seringkali selama harga tertekan atau turun, dengan perubahan harga yang sering kembali saat aktivitas perdagangan meningkat.

"Ini telah menjadi periode penurunan volatilitas yang relatif lama, sekarang melampaui apa pun yang telah kita lihat bahkan di 2019 di mana level ini berlangsung sekitar seperempat hingga setengah," ujar Stéphane Ouellette, CEO FRNT, kepada Reuters.

Editor: S.S. Kurniawan

Terbaru