kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45992,69   1,09   0.11%
  • EMAS1.132.000 -0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

China Ingin Memperkuat Hubungan dengan Negara di Halaman Belakang Rusia


Jumat, 19 Mei 2023 / 05:43 WIB
China Ingin Memperkuat Hubungan dengan Negara di Halaman Belakang Rusia
ILUSTRASI. Untuk pertama kalinya, China menjadi tuan rumah pertemuan puncak langsung para pemimpin Asia tengah pada minggu ini. Image by ? Royalty-Free/Corbis


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - XIAN. Untuk pertama kalinya, China menjadi tuan rumah pertemuan puncak langsung para pemimpin Asia tengah pada minggu ini. Negeri Panda ini tengah berupaya untuk mempererat hubungan di wilayah yang dipandang sebagai halaman belakang Rusia karena hubungannya dengan Barat memburuk.

Melansir Reuters, Presiden China Xi Jinping diperkirakan akan membahas pendalaman hubungan ekonomi dan keamanan dengan rekan-rekan dari Kazakhstan, Kyrgyzstan, Tajikistan, Turkmenistan dan Uzbekistan.

Pertemuan selama dua hari yang dimulai pada Kamis di kota barat Xian ini, akan berlangsung bersamaan dengan pertemuan Kelompok Tujuh (G7) di Jepang dari 19-21 Mei di mana upaya untuk melawan China akan menjadi salah satu pokok pembicaraan utama bagi para pemimpin G7.

“Beijing ingin mempromosikan alternatif baru untuk tatanan global, dan mencoba membujuk kawasan Asia Tengah bahwa tatanan global baru ini juga lebih baik untuk mereka,” kata Adina Masalbekova, seorang peneliti di Akademi OSCE di Bishkek.

KTT pemimpin China-Asia Tengah perdana diadakan secara online tahun lalu karena pandemi COVID-19. Untuk KTT tatap muka pertama, Xian adalah persetujuan simbolis terhadap pentingnya hubungan ekonomi karena kota ini sangat penting dalam rute perdagangan Jalur Sutra kuno yang membentang di Asia Tengah.

Baca Juga: Banyak Negara Pilih Pakai Yuan, Mata Uang China Makin Berkibar

“Salah satu kartu truf terbesar yang kami perkirakan akan terlihat pada KTT ini adalah pembukaan yang serius bagi produk Asia Tengah untuk memasuki pasar China. Ini adalah sesuatu yang telah diminta kawasan ini selama beberapa tahun sekarang,” kata Niva Yau, seorang rekan dari Global China Hub Dewan Atlantik yang berbasis di Kyrgyzstan.

Perdagangan China dengan lima negara Asia Tengah telah berlipat ganda seratus kali lipat sejak terjalinnya hubungan diplomatik tiga dekade lalu, setelah pecahnya Uni Soviet. Investasi antara China dan lima negara mencapai rekor tertinggi lebih dari 70 miliar dolar pada tahun 2022.

Menjelang KTT, media pemerintah China menyoroti pentingnya kawasan itu sebagai pintu gerbang untuk Belt and Road Initiative (BRI) China - kebijakan infrastruktur utama yang diumumkan oleh Xi ketika dia mengunjungi Kazakhstan pada 2013.

Dua proyek utama BRI yang saat ini sedang dibahas adalah rel kereta api yang menghubungkan China ke Kyrgyzstan dan Uzbekistan, serta pipa gas alam dari Turkmenistan.

Baca Juga: Wuih! Dedolarisasi, Penggunaan Yuan oleh Bank Sentral Global Tembus Rekor




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×