kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

China Tahan 1.000 Orang Lebih di Tibet, Apa yang Terjadi?


Senin, 26 Februari 2024 / 07:23 WIB
China Tahan 1.000 Orang Lebih di Tibet, Apa yang Terjadi?
ILUSTRASI. Ilustrasi: Suasana di Tibet. REUTERS/Martin Pollard


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Pihak berwenang China menangkap lebih dari 1.000 warga Tibet dalam satu hari dalam tindakan keras setelah aksi protes massal yang belum pernah terjadi sebelumnya meletus hampir dua minggu lalu.

Melansir The Telegraph, ratusan biksu dan penduduk setempat turun ke jalan untuk memprotes rencana pemerintah untuk menghancurkan setidaknya dua desa dan enam biara, yang menyebabkan ribuan warga Tibet mengungsi. Penghancuran dua desa tersebut bertujuan untuk membangun bendungan pembangkit listrik tenaga air.

Menurut kelompok hak asasi manusia, polisi Tiongkok menanggapi pengunjuk rasa dengan alat kejut listrik, meriam air, dan semprotan merica, dan menangkap sedikitnya 100 orang pada hari Kamis (22/2/2024).

Kemudian, pada hari Jumat (23/2/2024), pihak berwenang menangkap lebih dari 1.000 warga Tibet di Derge, pusat utama kebudayaan dan sejarah Tibet, dan juga lokasi pembangunan bendungan.

Klip video pendek muncul tentang polisi Tiongkok yang secara paksa menahan dan memukuli biksu Buddha Tibet berjubah merah tua.

Namun, sensor pemerintah Tiongkok dengan cepat menghapus penyebutan protes dan tindakan keras yang dilakukan di Tiongkok sendiri.

Ponsel penduduk setempat dilaporkan disita, dan istilah pencarian utama seperti “protes bendungan Derge” telah diblokir di mesin pencari internet Tiongkok.

Baca Juga: Rilis Peta Baru, China Caplok Wilayah India dan Malaysia

Demonstrasi publik seperti ini sangat jarang terjadi di Tiongkok – pengawasan ketat pemerintah baik secara fisik maupun digital menyulitkan kelompok untuk berorganisasi, dan melakukan hal ini menimbulkan risiko besar penyiksaan, penangkapan, dan kemungkinan kematian.

Protes di Derge belum pernah terjadi sebelumnya, dan bisa menjadi demonstrasi terbesar sejak demonstrasi massal mengguncang Tiongkok pada akhir tahun 2022 ketika orang-orang dengan damai turun ke jalan untuk melakukan unjuk rasa menentang pembatasan ketat Covid selama tiga tahun.

“Peristiwa di Derge adalah contoh kebijakan destruktif Beijing di Tibet,” kata Kai Müller, direktur pelaksana Kampanye Internasional untuk Tibet, dalam sebuah pernyataan. 

Dia menambahkan, “Rezim Tiongkok menginjak-injak hak-hak orang Tibet dan dengan kejam menghancurkan aset budaya Tibet yang berharga."

Müller juga mengatakan, proyek pembangunan dan infrastruktur Beijing tidak hanya merupakan ancaman bagi warga Tibet, tetapi juga terhadap keamanan regional, terutama terkait pasokan air ke negara-negara Asia yang terkena dampaknya.

Warga Tibet dari Derge yang tinggal di wilayah lain Tiongkok telah melakukan perjalanan kembali ke kampung halaman mereka untuk mendesak pembebasan kerabat mereka yang ditahan, meskipun kelompok hak asasi manusia mengatakan mereka juga telah ditahan.

Baca Juga: Balon Mata-Mata China Disebut Gunakan Teknologi AS untuk Memata-Matai AS

Para tahanan diinstruksikan untuk membawa makanan dan perlengkapan tidur mereka sendiri – sebuah tanda bahwa orang-orang yang ditangkap dapat ditahan untuk jangka waktu yang lama.

Derge dianggap sebagai pusat budaya dan sejarah Tibet, dan merupakan rumah bagi biara-biara dengan mural yang berasal dari abad ke-13. Mesin cetak yang terpasang di biara di Derge juga telah lama menjadi tempat ziarah.




TERBARU

[X]
×