kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,91   2,77   0.29%
  • EMAS969.000 -0,82%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Covid-19 di Korea Utara: Bertambah Hampir 270.000 Kasus Baru dan 6 Kematian


Selasa, 17 Mei 2022 / 08:58 WIB
Covid-19 di Korea Utara: Bertambah Hampir 270.000 Kasus Baru dan 6 Kematian
ILUSTRASI. Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un saat memeriksa apotek di Pyongyang di tengah merebaknya wabah Covid-19. (KCNA via REUTERS)


Sumber: Yonhap,Yonhap | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - PYONGYANG. Korea Utara pada hari Selasa (17/5) melaporkan ada hampir 270.000 kasus Covid-19 baru beserta 6 kematian tambahan. Kasus Covid-19 di Korea Utara terus bertambah sejak kasus pertama ditemukan lima hari lalu.

Dilansir dari Yonhap, markas besar pencegahan epidemi darurat negara melaporkan ada 269.510 orang menunjukkan gejala demam secara nasional. Hingga pukul 6 sore hari Senin (16/5), jumlah totalnya menjadi 1,48 juta. Lebih dari 819.090 telah pulih sepenuhnya dan setidaknya 663.910 dirawat.

Di saat yang sama, ada 6 kematian baru sehingga totalnya menjadi 56 sejak kasus pertama dilaporkan hari Kamis (12/5) pekan lalu.

Baca Juga: WHO Siap Bantu Korea Utara Hadapi Wabah Covid-19, Ini Dukungannya

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un pada hari Senin telah memerintahkan Komisi Militer Pusat Partai Buruh untuk menugaskan unit medis Tentara Rakyat memasok obat-obatan semua apotek di bawah sistem layanan 24 jam.

Kantor berita KCNA pada hari Senin juga melaporkan bahwa Kim menegur para pejabat karena gagal memberikan obat-obatan kepada rakyatnya tepat waktu.

Kim turut mengecam sektor peradilan dan kejaksaan, khususnya direktur Kejaksaan Pusat, karena gagal melakukan pengawasan dan pengendalian hukum atas pasokan obat-obatan.

Baca Juga: Kematian Akibat Covid-19 Terus Bertambah, Kim Jong Un Tegur Pejabat hingga Apoteker

Kejaksaan juga disebut gagal memeriksa beberapa fenomena negatif dalam penanganan dan penjualan obat-obatan secara nasional.

Belum cukup sampai di situ, Kim juga menegur keras kabinet dan sektor kesehatan masyarakat atas sikap kerja mereka yang tidak bertanggung jawab. Kim menyebut para pejabat di sektor itu belum sekuat tenaga melayani masyarakat.

Kim juga langsung melakukan inspeksi ke distrik Taedonggang di Pyongyang untuk memastikan pasokan dan penjualan obat-obatan dilakukan sesuai dengan regulasi yang telah ditetapkan pekan sebelumnya.

Kim menyebut sebagian besar apotek berada dalam kondisi menyedihkan karena memiliki etalase obat-obatan tapi tidak ruang penyimpanan yang layak. Para apoteker pun ditegur karena tidak menggunakan seragam yang pantas saat melayani masyarakat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×