kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45933,44   -1,90   -0.20%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Daftar Musuh Vladimir Putin yang Bernasib Naas, Ada yang Ditembak & Diracun Mati


Kamis, 31 Agustus 2023 / 13:14 WIB
Daftar Musuh Vladimir Putin yang Bernasib Naas, Ada yang Ditembak & Diracun Mati
ILUSTRASI. Daftar Musuh Vladimir Putin yang Bernasib Naas, Ada yang Ditembak & Diracun Mati


Sumber: Kompas.com | Editor: Adi Wikanto

Musuh Vladimir Putin - Naas, begitulah nasib orang-orang yang berani melawan Presiden Rusia, Vladimir Putin. Setidaknya, sudah ada 11 orang yang tewas mengenaskan setelah berani melawan atau kritik pengusaha Rusia, Vladimir Putin.

Terbaru, Yevgeny Prigozhin, pemimpin tentara bayaran Grup Wagner, tewas setelah sebelumnya membuat pemberontakan di Rusia.

Apakah Yevgeny Prigozhin, pemimpin tentara bayaran Grup Wagner, memang tewas ketika pesawatnya jatuh di wilayah Tver Rusia masih belum jelas benar.

Namun, pihak berwenang Rusia mengatakan bahwa tes DNA telah mengkonfirmasi dia adalah salah satu dari sepuluh penumpang yang tewas.

Dua bulan sebelum kematiannya, Prigozhin, yang pernah dijuluki "koki Putin" karena hubungan dekatnya dengan presiden Rusia itu, memimpin "serangan” pasukan Wagner menuju Moskwa.

Putin kemudian menuduhnya sebagai pengkhianat, tanpa menyebut namanya secara langsung. Prigozhin akhirnya menghentikan aksi itu dan lari ke ke Belarus. Ketika itu, banyak pengamat yang sudah mengatakan bahwa nyawa Prigozhin hanya tinggal menghitung hari.

Baca Juga: Rusia Ungkap Fakta Terbaru Pesawat Prigozhin Mungkin Sengaja Dijatuhkan

Dia adalah korban terbaru dari daftar panjang para kritikus Vladimir Putin yang tewas terbunuh atau mendekam di penjara.

Berikut kritikus dan lawan Vladimir Putin yang bernasib kehilangan nyawa:

1. September 2022: Ravil Maganov terjatuh dari jendela rumah sakit

Ravil Maganov, direktur raksasa minyak Rusia Lukoil, meninggal ketika dia jatuh dari jendela lantai enam sebuah rumah sakitdi Moskwa.

Polisi mencurigai dia bunuh diri, mengatakan bahwa dia didiagnosis menderita depresi selain masalah jantungnya. Lukoil adalah perusahaan besar pertama Rusia yang menyerukan diakhirinya perang di Ukraina.

2. Agustus 2020: Alexei Navalny diracun

Salah satu kritikus paling keras Putin, Alexei Navalny, pingsan dalam penerbangan domestik dari Tomsk ke Moskwa dan jatuh koma.

Setelah pesawat melakukan pendaratan darurat di Omsk, Siberia, Navalny langsung mendapat perawatan medis. Dia kemudian diterbangkan ke Berlin, Jerman, dan dirawat di ke rumah sakit Charite.

Pihak rumah sakit kemudian mengonfirmasi bahwa dia diracun dengan agen saraf kimia, Novichok, yang dikembangkan di masa Uni Soviet.

Setelah pulih, Alexei Navalny merilis rekaman percakapan telepon, di mana seorang tersangka agen dari dinas intelijen dalam negeri Rusia, FSB, mengakui serangan tersebut.

Dalam rekaman yang diunggah ke YouTube, pria tersebut menyebut racun telah dioleskan ke pakaian dalam Navalny. Rusia menganggap rekaman percakapan itu palsu. Navalny memutuskan kembali ke Rusia dan langsung dijatuhi hukuman penjara.

3. Agustus 2019: Zelimkhan Khangoshvili ditembak mati di pusat Kota Berlin, Jerman

Zelimkhan Khangoshvili, warga negara Georgia dan etnis Chechnya yang pernah berperang melawan Rusia dalam Perang Chechnya Kedua, ditembak mati di siang hari bolong dengan tiga peluru di kepala dan punggung di taman Tiergarten di Berlin.

Pembunuhnya adalah agen intelijen Rusia Vadim Krasikov, yang ditangkap di tempat kejadian. Dua tahun kemudian dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup di Berlin.

4. September 2018: Pyotr Verzilov menunjukkan gejala keracunan

Artis dan aktivis Pussy Riot, Pyotr Verzilov, melaporkan adanya masalah pada penglihatan dan kemampuan bicaranya, setelah hadir di pengadilan di Moskwa.

Dia pernah berlari ke lapangan sepak bola saat final Piala Dunia sepak bola 2018 di Moskwa untuk menarik perhatian terhadap kebrutalan polisi. Verzilov juga dibawa ke rumah sakit Charite di Berlin untuk perawatan. Dokter menduga dia telah diracun.

5. Maret 2018: Gagang pintu Sergei Skripal berlumuran racun

Agen ganda Rusia Sergei Skripal dan putrinya Yulia yang tinggal di Inggris ditemukan tak sadarkan diri di bangku taman di Kota Salisbury. Keduanya kemudian dikonfirmasi telah keracunan Novichok.

Meski keduanya selamat, seorang warga negara Inggris Dawn Sturgess, yang juga terkena racun saraf itu, meninggal. Polisi Inggris yakin racun itu disebar di pegangan pintu rumah Sergei Skripal.

6. Februari 2015: Boris Nemtsov ditembak mati dekat Kremlin

Mantan Wakil Perdana Menteri Rusia dan kritikus terkemuka Putin, Boris Nemtsov, terbunuh saat dia melintasi jembatan di atas Sungai Moskva dekat Kremlin.

Dia sedang dalam perjalanan pulang ke rumah bersama kekasihnya, ketika sebuah mobil berhenti di belakangnya.

Empat peluru ditembakkan ke punggung dan kepalanya. Tiga jam sebelumnya, Nemtsov masih mengecam Putin dalam siaran radio.

Dua tahun kemudian, tiga warga Chechnya dijatuhi hukuman penjara di Rusia karena pembunuhan ini. Sampai hari ini, belum diketahui apa motif dan siapa yang memerintahkan pembunuhannya.

7. Juli 2009: Natalya Estemirova ditemukan tewas di selokan

Jenazah Natalya Estemirova, seorang sejarawan dan anggota dewan organisasi hak asasi manusia Rusia Memorial, ditemukan di sebuah selokan di Ingushetia beberapa jam setelah dia diculik di luar rumahnya di ibu kota Chechnya, Grozny.

Dia ditembak di kepala dan dada. Estemirova menuduh pasukan keamanan Rusia dan regu pembunuh pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov, seorang loyalis Putin, melakukan penculikan dan pelanggaran hak asasi manusia. Investigasi atas pembunuhan Estemirova tidak menghasilkan apa-apa.

8. November 2006: Teh beracun Alexander Litvinenko

Alexander Litvinenko, mantan agen dinas rahasia Rusia yang membelot dan menjadi kritikus Putin, meninggal secara mengenaskan di London setelah diracuni dengan zat radioaktif polonium-210.

Bukunya Blowing Up Russia menuduh dinas rahasia Rusia telah mengorganisir ledakan di gedung-gedung apartemen di Rusia pada 1999 dan serangan teroris lainnya di negara tersebut untuk membenarkan perang di Chechnya dan membawa Vladimir Putin ke tampuk kekuasaan.

Konon, teh Litvinenko telah dicampur dengan polonium-210 di bar hotel di London. Tidak ada yang pernah dimintai pertanggungjawaban atas pembunuhan tersebut.

9. Oktober 2006: Anna Politkovskaya dibunuh di dalam lift

Anna Politkovskaya, seorang jurnalis investigasi yang bekerja untuk surat kabar Rusia Novaya Gazeta, ditembak mati dengan lima peluru di dada dan kepalanya di dalam lift. Pembunuhan itu terjadi pada hari ulang tahun Putin.

Pada 2004, Politkovskaya yang melaporkan perang di Chechnya dan mengungkap kejahatan perang yang dilakukan oleh pasukan Rusia.

Lima orang yang dituduh membunuhnya menerima hukuman penjara yang lama, namun pelakunya masih tetap buron.

10. Juli 2003: Kematian Yuri Shchekochikhin yang mengerikan

Jurnalis Novaya Gazeta Yuri Shchekochikhin, yang pada akhir 1990-an menjabat sebagai anggota parlemen oposisi Rusia yang memerangi korupsi dan kejahatan terorganisir, meninggal dalam kematian yang mengerikan dan berlarut-larut karena dugaan keracunan.

Kulitnya terkelupas dari tubuhnya dan, satu demi satu, organ-organnya keluar. Pihak berwenang Rusia menolak melakukan otopsi pada tubuhnya, dan catatan medisnya hilang.

Sampel kulit yang kemudian dianalisis di London menemukan jejak talium, logam berat beracun yang dulu digunakan oleh dinas rahasia Soviet, KGB.

11. April 2003: Sergei Yushenkov ditembak di luar rumahnya di Moskwa

Sergei Yushenkov, salah satu ketua partai Rusia Liberal dan anggota parlemen Duma, menerima beberapa tembakan fatal di dada di luar rumahnya di Moskwa. Pembunuhan itu tidak pernah terpecahkan.

Yushenkov adalah anggota Komisi Intelijen di parlemen dan salah satu kritikus paling keras terhadap perang Chechnya dan organisasi penerus KGB, FSB

Artikel ini tayang di Kompas.com berjudu; "Daftar 11 "Musuh" Putin yang Nasibnya Berakhir Naas"




TERBARU

[X]
×