CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.015,18   6,97   0.69%
  • EMAS984.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Data EIA: Stok minyak mentah dan bensin AS naik pada pekan lalu


Rabu, 06 Oktober 2021 / 22:26 WIB
Data EIA: Stok minyak mentah dan bensin AS naik pada pekan lalu
ILUSTRASI. Ilustrasi pasokan minyak . REUTERS/Nick Oxford/File Photo


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Energy Information Administration (EIA) menyatakan, persediaan minyak mentah dan bensin Amerika Serikat naik pekan lalu karena produksi rebound karena lebih banyak fasilitas minyak lepas pantai dibuka kembali setelah penutupan akibat badai bulan lalu.

Mengutip Reuters, Rabu (6/10), persediaan minyak mentah naik 2,3 juta  barel dalam sepekan hingga 1 Oktober 2021 menjadi 420,9 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters yang memprediksikan penurunan 418.000 barel.

Output juga lebih tinggi, naik 200.000 barel per hari (bph) menjadi 11,3 juta barel per hari dalam minggu terakhir. Itu tidak jauh dari level tertinggi era pandemi untuk produksi minyak mentah AS, meskipun angka mingguan dianggap kurang dapat diandalkan daripada data bulanan yang tertinggal.

Selain itu, produk yang dipasok oleh kilang, proxy untuk permintaan bahan bakar, adalah 20,7 juta barel per hari selama empat minggu terakhir, kira-kira sejalan dengan tingkat permintaan sebelum pandemi.

Baca Juga: Menakar dampak dan risiko krisis energi terhadap pasar komoditas

Pengolahan minyak mentah kilang naik 329.000 barel per hari minggu lalu, dan tingkat pemanfaatan naik 1,5 poin persentase menjadi 89,6% dari total kapasitas, kata EIA.

"Banyak produksi minyak mentah tampaknya telah digunakan untuk meningkatkan input ke kilang," kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho.

Stok bensin AS naik 3,3 juta barel dalam seminggu menjadi 225,1 juta barel, kata EIA, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penurunan 279.000 barel.

Stok sulingan, yang meliputi solar dan minyak pemanas, turun 396.000 barel dalam seminggu menjadi 129,3 juta barel, dibandingkan ekspektasi untuk penurunan 1 juta barel, data EIA menunjukkan.

Impor minyak mentah AS bersih naik 1,4 juta barel per hari menjadi 4,9 juta barel per hari, tertinggi sejak Juli 2020, menurut data EIA.

Harga minyak mentah turun pada data setelah sebelumnya mencapai tertinggi multi-tahun. Benchmark global Brent mencapai $83,47 per barel, tertinggi sejak Oktober 2018, tetapi pada 10:52 ET (1452 GMT) turun $1,43, atau 1,8%, menjadi $81,13. Minyak mentah AS naik ke $79,78, tertinggi sejak November 2014, sebelum mundur ke $77,55 dengan kerugian $1,38 atau 1,8% pada hari itu.

Selanjutnya: Harga minyak WTI melambung ke level tertinggi sejak 2014

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×