kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45775,90   0,60   0.08%
  • EMAS934.000 0,32%
  • RD.SAHAM 0.24%
  • RD.CAMPURAN 0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Demonstrasi kematian George Floyd di AS meluas ke Eropa, ini detail kasusnya


Senin, 01 Juni 2020 / 11:57 WIB
Demonstrasi kematian George Floyd di AS meluas ke Eropa, ini detail kasusnya
ILUSTRASI. Protesters gather before marching to the White House during a rally against the death in Minneapolis police custody of African-American man George Floyd, on the streets of Washington, U.S. May 29, 2020. REUTERS/Eric Thayer

Reporter: Rizki Caturini | Editor: Rizki Caturini

KONTAN.CO.ID -  MINNEAPOLIS. Protes terhadap kematian George Floyd, pria kulit hitam Amerika berusia 46 tahun di Minneapolis semakin meluas. Ratusan orang di London dan Berlin juga turun ke jalan pada hari Minggu (31/5) dalam solidaritas terhadap demonstrasi yang terjadi di AS.

Isu rasial menyeruak dan para demonstran menuntut keadilan atas kematian pria tanpa senjata yang tewas di kaki polisi kulit putih di Minneapolis. 

Seperti dikutip Reuters, Senin (1/6), gelombang protes di Amerika juga terus membesar. Beberapa demonstrasi berubah menjadi kekerasan ketika demonstran memblokir lalu lintas, membakar dan bentrok dengan polisi anti huru hara. Beberapa di antaranya menembakkan gas air mata dan peluru plastik dalam upaya untuk memulihkan ketertiban.

Sejatinya bagaimana George Floyd meninggal?

Laporan lengkap oleh pemeriksa medis daerah belum dirilis. Tetapi pengaduan menyatakan bahwa pemeriksaan post-mortem tidak menemukan bukti "asfiksia traumatis atau pencekikan".

Pemeriksa medis mencatat Floyd memiliki masalah jantung. Dan ada kombinasi "efek minuman keras dalam tubuhnya" dan perlakuan ketika dia ditahan oleh petugas "kemungkinan berkontribusi pada kematiannya".

Laporan itu mengatakan, Derek Chauvin, polisi kulit putih berlutut di leher Floyd selama delapan menit dan 46 detik. Hampir tiga menit setelah Floyd menjadi tidak responsif.

Hampir dua menit sebelum dia mengangkat lututnya, petugas lainnya memeriksa denyut nadi tangan kanan Floyd dan mereka tidak dapat menemukannya. Dia dibawa ke Pusat Medis Hennepin dengan ambulans dan dinyatakan meninggal sekitar satu jam kemudian pada hari Senin (25/5).

Chauvin pun telah ditangkap dan didakwa dengan pembunuhan seorang pria kulit hitam tak bersenjata dalam tahanan. Dia dan tiga petugas lainnya juga telah dipecat.

Apa yang terjadi dalam penangkapan?

Petugas polisi mencurigai Floyd menggunakan uang kertas $20 palsu dan polisi berusaha memasukkannya ke dalam kendaraan polisi ketika dia jatuh ke tanah, memberi tahu mereka bahwa dia sesak.

Menurut polisi, ia secara fisik melawan petugas dan diborgol.

Video kejadian tidak menunjukkan bagaimana konfrontasi dimulai. Tetapi seorang perwira kulit putih dapat dilihat dengan lututnya di leher  Floyd, menjepitnya ke bawah.

Floyd dapat terdengar mengatakan "tolong, aku tidak bisa bernapas" dan "jangan bunuh aku".

Seorang mantan pemilik klub malam setempat mengatakan, Chauvin dan Floyd pernah bekerja sebagai penjaga di tempatnya di Minneapolis selatan hingga tahun lalu. Meskipun tidak jelas apakah mereka saling kenal.

Apa yang dikatakan jaksa?

Jaksa Wilayah Hennepin, Mike Freeman mengatakan Chauvin didakwa melakukan pembunuhan tingkat tiga dan pembunuhan tingkat dua.

Freeman mengatakan akan memroses kasus ini secepatnya setelah bukti telah diberikan kepadanya. "Sejauh ini, kasus ini yang tercepat yang pernah kami tuntut dari seorang polisi," katanya.

Menurut pengaduan, Chauvin bertindak dengan "pikiran bejat, tanpa memperhatikan kehidupan manusia".

Apa yang dikatakan Presiden Trump?

Di Gedung Putih pada hari Jumat, Presiden Donald Trump menyebut insiden itu "hal yang mengerikan" dan ia mengatakan telah berbicara dengan keluarga Floyd, yang ia sebut sebagai "orang-orang hebat".

Trump mengatakan dia telah meminta departemen kehakiman untuk mempercepat penyelidikan yang diumumkan pada hari Jumat ke apakah ada hukum hak-hak sipil dilanggar dalam kematian Floyd.

Presiden juga mengatakan, "Para penjarah tidak seharusnya dibiarkan menenggelamkan suara-suara dari begitu banyak pemrotes yang damai".

Apa reaksi keluarga?

Keluarga Floyd dan pengacara mereka, Benjamin Crump, mengatakan bahwa penangkapan para pelaku itu "disambut tapi terlambat".

Keluarga mengatakan mereka menginginkan dakwaan pembunuhan tingkat pertama yang lebih serius serta penangkapan para perwira lain yang terlibat.

Pernyataan itu menyerukan agar kota mengubah kebijakannya, dengan mengatakan: "Hari ini, keluarga George Floyd harus menjelaskan kepada anak-anaknya mengapa ayah mereka dieksekusi oleh polisi melalui video."

Mantan Presiden AS Barack Obama juga menimbang, dengan mengatakan: "Ini tidak seharusnya hal yang 'normal' di Amerika pada tahun 2020".

"Jika kita ingin anak-anak kita tumbuh di negara yang hidup sesuai dengan cita-cita tertingginya, kita dapat dan harus menjadi lebih baik," ujar Obama.

 




TERBARU

[X]
×