kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45759,60   -5,01   -0.66%
  • EMAS888.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.17%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.12%

Di India, Netflix cs dihadang perusahaan streaming lokal


Kamis, 20 Februari 2020 / 18:47 WIB
Di India, Netflix cs dihadang perusahaan streaming lokal
ILUSTRASI. FILE PHOTO: Gamers and visitors take a rest at the booth of Netflix during Europe's leading digital games fair Gamescom, which showcases the latest trends of the computer gaming scene in Cologne, Germany, August 21, 2019. REUTERS/Wolfgang Rattay/File Phot

Reporter: Lamgiat Siringoringo | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - NEW DELHI. India menjadi pasar terbuka bagi perusahaan streaming global. Tercatat para raksasa streaming seperti Netflix Inc dan Walt Disney Co menghabiskan jutaan dolar untuk meraih pemirsa di India.

Namun langkah para raksasa itu tidak akan mudah. Pasalnya India mempunyai perusahaan streaming lokal yang tak kalah mumpuni dengan pemain asing.

Zee5 sebuah platform streaming asli India ini menjadi yang teratas. “Kami bertaruh pada konten lokal untuk menangkis saingan pengeluaran besar,” kata Chief Executive Officer Tarun Katial dalam sebuah wawancara.

Baca Juga: Jelang Valentine, Netflix rilis film To All the Boys: P.S. I Still Love You

Zee5 pun mempunyai strategi untuk menambahkan lebih banyak film lokal dengan opsi harga yang lebih rendah untuk mendapatkan pangsa pasar, katanya.

Hingga kini Zee5 telah menghasilkan lebih dari 100 film asli dalam bahasa lokal, setidaknya 10 kali lebih banyak dari pesaing mana pun. “Kami dapat memenangkan pertempuran konten ini ," ujar Katial mengutip Bloomberg, Kamis (20/2).

India memang merupakan pasar yang empuk bagi para streaming global. Boston Consulting Group memperkirakan pasar di India akan mencapai US$ 5 miliar pada 2023. India menjadi medan pertempuran setelah China, negara besar lainnya menutup akses perusahaan streaming masuk.

Zee5 berhasil mengumpulkan 61 juta pengguna bulanan aktif dalam 15 bulan pertama di India. Katial mengatakan Zee5 tidak punya banyak pilihan selain tetap memproduksi acara baru dengan harga lebih murah.

Platform lokal ini menargetkan menambah 80 film lokal lagi. Sayangnya Perwakilan untuk platform Netflix dan Hotstar Disney di India menolak memberikan komentar.

Baca Juga: Jangan lewatkan, Uncut Gems sudah tayang di Netflix

Sebelumnya, Disney awal bulan ini mengatakan akan memperkenalkan layanan streaming Disney + di India melalui platform Hotstar pada 29 Maret. Mereka masuk di awal musim kriket Liga Premier India.

Hotstar Disney mengatakan memiliki 300 juta pengguna bulanan aktif. Perusahaan ini mengandalkan tontonan kriket sebagai olahraga paling populer di India untuk menarik pengguna setelah menghabiskan banyak uang untuk mendapatkan hak.

Sementara Netflix, platform streaming terbesar di dunia menyebutkan ada 100 juta pelanggan di India. Chief Executive Officer Netflix cReed Hastings mengatakan selama kunjungan ke negara itu pada bulan Desember bahwa Netflix bermaksud untuk menghabiskan 30 miliar rupee atau sekitar US$ 419 juta selama 2019 dan 2020 untuk menghasilkan lebih banyak konten lokal.

Serial “Game Suci” Netflix, yang asli, telah menarik pemirsa India secara global, kata perusahaan itu. "Lust Stories," sebuah antologi film pendek berbahasa Hindi, dirilis pada Juni 2018, juga menarik perhatian.

Baca Juga: Ingat, Ragnarok: Season I tayang mulai besok di Netflix

Tahun lalu, Netflix memangkas harga sebanyak setengahnya di India untuk pelanggan yang berkomitmen untuk setidaknya tiga bulan. Para pemain di India ini juga melakukan perang harga dalam menggaet pelanggan.

Sebagian besar layanan streaming negara termasuk Apple TV +, Amazon Prime dan Disney's Hotstar juga menawarkan penawaran diskon tahun ini dengan harga jauh di bawah yang ada di pasar lain.

Zee5 telah mulai menawarkan beberapa paket khusus wilayah dengan 49 rupee per bulan atau 499 rupee per tahun untuk menarik lebih banyak penonton, kata Katial. Itu dibandingkan dengan paket standar yaitu 99 rupee sebulan atau 999 rupee setahun.


Tag

TERBARU

[X]
×