Di Korea Utara, Penggunaan Ponsel dan Jaringan WiFi Semakin Meningkat

Rabu, 16 November 2022 | 04:06 WIB Sumber: Reuters
Di Korea Utara, Penggunaan Ponsel dan Jaringan WiFi Semakin Meningkat


KONTAN.CO.ID - SEOUL. Para peneliti AS mengungkapkan, sekitar 7 juta warga Korea Utara sudah menggunakan ponsel setiap hari. Selain itu, jaringan WiFi telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir di Korea Utara karena perangkat seluler semakin menjadi alat utama untuk aktivitas pasar di negara tersebut.

Melansir Reuters, Martyn Williams dan Natalia Slavney dari program North 38 Stimson Center yang berbasis di Washington mengatakan, studi terbaru mereka tentang komunikasi digital di Korea Utara, yang mencakup analisis citra satelit dan survei terhadap sekitar 40 pembelot yang melarikan diri dari Utara antara 2017 dan 2021, menunjukkan peningkatan pelanggan seluler yang stabil.

Menurut para peneliti, sejak layanan jaringan 3G dimulai pada 2008, jumlah pengguna telah meningkat menjadi 6,5 juta hingga 7 juta, lebih dari seperempat populasi Korea Utara yang berjumlah 25 juta orang.

"Lebih dari 90% orang yang berpartisipasi dalam survei dilaporkan menggunakan telepon setidaknya setiap hari, dan sebagian besar panggilan dilakukan ke anggota keluarga dan pedagang," kata Slavney.

Mereka menunjukkan perkiraan peta jangkauan jaringan seluler Korea Utara dengan mengidentifikasi stasiun pangkalan, menyertai antena dan panel surya dari gambar satelit, yang menurut Williams menyarankan layanan tersebut tersedia tidak hanya di kota-kota tetapi juga jauh ke daerah pedesaan.

Baca Juga: AS Dikabarkan dalam Pembicaraan Membeli Amunisi Korea Selatan untuk Ukraina

“Cakupan selular masih terus meluas, kadang kita menemukan BTS yang kalau dilihat di area yang sama dua tahun lalu, antenanya tidak ada,” katanya.

Jaringan 3G kuno negara itu dan pembatasan investasi asing dalam peningkatan karena sanksi atas program senjatanya telah mendorong munculnya jaringan WiFi yang lebih cepat di seluruh negeri, kata Williams.

Jaringan WiFi tidak menawarkan akses internet apa pun tetapi menyediakan koneksi ke layanan domestik, terutama database ilmiah untuk komunitas riset, tambahnya.

Baca Juga: Korea Selatan: Korea Utara Menembakkan 80 Peluru Artileri dalam Semalam 

Para peneliti menilai, infrastruktur yang buruk berarti hanya ada sedikit telepon rumah, sehingga ponsel mengisi kekosongan dan berfungsi sebagai alat penting untuk berpartisipasi dalam ekonomi pasar swasta, yang telah menjadi sumber pendapatan utama bagi banyak orang.

Sektor swasta telah mengambil alih agen yang dipimpin negara untuk menjadi aktor ekonomi terbesar Korea Utara dalam beberapa tahun terakhir.

"Selama lima hingga 10 tahun terakhir, kebangkitan ekonomi swasta dan pasar swasta merupakan salah satu perubahan terbesar di negara ini," kata Williams. 

"Di satu sisi, salah satu pilar dari seluruh ekonomi pasar adalah ketersediaan luas telepon dasar dan pesan teks," paparnya.

 

 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru