kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45950,15   -24,18   -2.48%
  • EMAS989.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Ekonomi China kuartal III tumbuh di level terendah setahun, imbas krisis listrik


Senin, 18 Oktober 2021 / 10:44 WIB
Ekonomi China kuartal III tumbuh di level terendah setahun, imbas krisis listrik
ILUSTRASI. Ilustrasi ekonomi China. China Images via Reuters


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Ekonomi China tumbuh dengan laju paling lambat dalam setahun pada kuartal III, sebagai akibat dari kekurangan listrik, kemacetan pasokan dan wabah Covid-19 sporadis dan meningkatkan panas pada pembuat kebijakan di tengah meningkatnya kegelisahan di sektor properti.

Mengutip Reuters, Senin (18/10), data yang dirilis pada Senin menunjukkan produk domestik bruto (PDB) tumbuh 4,9% pada Juli-September, dari periode yang sama tahun sebelumnya. Hal ini menjadikannya sebagai pertumbuhan ekonomi dengan laju terlemah sejak kuartal III-2020 dan melambat dari 7,9% pada kuartal II-2021.

Hal ini menandai perlambatan lebih lanjut dari ekspansi 18,3% pada kuartal pertama, ketika tingkat pertumbuhan tahun-ke-tahun sangat tersanjung oleh perbandingan yang sangat rendah yang terlihat selama kemerosotan akibat COVID pada awal 2020.

"Pemulihan ekonomi domestik masih tidak stabil dan tidak merata," kata juru bicara Biro Statistik Nasional (NBS) Fu Linghui pada briefing di Beijing, Senin.

Sebuah jajak pendapat Reuters dari analis memperkirakan PDB naik 5,2% pada kuartal ketiga.

Baca Juga: Jinping Menagih Kemajuan, China Disebut Memperluas Ujicoba Pengenaan Pajak Properti

Pada basis kuartalan, pertumbuhan turun menjadi 0,2% pada Juli-September dari revisi turun 1,2% pada kuartal kedua, data menunjukkan.

Ekonomi terbesar kedua di dunia telah pulih dari pandemi tetapi pemulihan kehilangan tenaga, dibebani oleh aktivitas pabrik yang goyah, konsumsi yang terus-menerus melemah, dan sektor properti yang melambat karena pembatasan kebijakan.

"Menanggapi angka pertumbuhan buruk yang kami harapkan dalam beberapa bulan mendatang, kami pikir pembuat kebijakan akan mengambil lebih banyak langkah untuk menopang pertumbuhan, termasuk memastikan likuiditas yang cukup di pasar antar bank, mempercepat pembangunan infrastruktur dan melonggarkan beberapa aspek kebijakan kredit dan real estat secara keseluruhan, " kata Louis Kuijs, kepala ekonomi Asia di Oxford Economics.

Kekhawatiran global tentang kemungkinan limpahan risiko kredit dari sektor properti China ke ekonomi yang lebih luas juga meningkat karena pengembang utama China Evergrande Group bergulat dengan utang lebih dari $300 miliar.

Para pemimpin China, khawatir bahwa gelembung properti yang terus-menerus dapat merusak kenaikan jangka panjang negara itu, kemungkinan akan mempertahankan pembatasan ketat pada sektor ini bahkan ketika ekonomi melambat, tetapi dapat melunakkan beberapa taktik sesuai kebutuhan, kata sumber kebijakan dan analis.

Perdana Menteri Li Keqiang mengatakan pada hari Kamis bahwa China memiliki banyak alat untuk mengatasi tantangan ekonomi meskipun pertumbuhan melambat, dan bahwa pemerintah yakin akan mencapai tujuan pembangunan setahun penuh.

Ekonomi China diperkirakan tumbuh 8% tahun ini, kata gubernur bank sentral Yi Gang pada hari Minggu.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan PBOC untuk menjaga rasio persyaratan cadangan bank (RRR) tidak berubah pada kuartal keempat, sebelum memberikan pemotongan 50 basis poin lagi pada kuartal pertama 2022.

Output industri September naik 3,1% dari tahun sebelumnya, meleset dari ekspektasi, turun dari 5,3% Agustus, dan menandai pertumbuhan paling lambat sejak Maret 2020, selama gelombang pertama pandemi.

Namun konsumsi menunjukkan tanda-tanda perbaikan, dengan penjualan ritel tumbuh 4,4% di bulan September, lebih cepat dari 2,5% di bulan Agustus.

Selanjutnya: AS buka penerbangan internasional mulai 8 November 2021 untuk pelancong asing

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×