Filipina Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertama

Jumat, 29 Juli 2022 | 15:22 WIB Sumber: Reuters
Filipina Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertama

ILUSTRASI. Filipina laporkan kasus cacar monyet pertama, lacak 10 kontak dekat. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration


KONTAN.CO.ID - MANILA. Filipina telah melaporkan kasus pertama virus cacar monyet, yang terdeteksi pada seorang warga yang kembali dari luar negeri awal bulan ini, kata seorang pejabat kementerian kesehatan, Jumat.

Pria berusia 31 tahun itu telah pulih tetapi diisolasi di rumah, sementara 10 orang yang diidentifikasi sebagai kontak dekat termasuk tiga dari rumah tangga pasien telah diperintahkan untuk dikarantina, kata Wakil Menteri Kesehatan Beverly Ho.

Orang tersebut sebelumnya telah melakukan perjalanan ke negara-negara dengan kasus cacar monyet yang terdokumentasi, kata Ho, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Baca Juga: Virus Cacar Monyet Bermutasi Cepat, Sudah Ditemukan 50 Mutasi Strain Baru di Dunia

Sekitar 70 negara di mana cacar monyet tidak endemik telah melaporkan wabah penyakit virus ketika kasus yang dikonfirmasi melampaui 20.300 dan Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan wabah itu sebagai darurat kesehatan global. Baca selengkapnya

Kasus Filipina dikonfirmasi positif pada hari Kamis dan kontak dekat tidak menunjukkan gejala apa pun, kata Ho.

Penularan dapat terjadi melalui kontak dengan lesi kulit yang disebabkan oleh virus, serta cairan tubuh, tetesan pernapasan yang besar, dan tempat tidur yang terkontaminasi.

“Sistem (pengawasan kesehatan masyarakat) kami sudah ada. Tapi kita semua harus bekerja sama. Kita juga perlu masyarakat untuk waspada,” kata Ho dalam sebuah pengarahan.

"Berdasarkan apa yang kita ketahui tentang cacar monyet... ada kebutuhan yang sangat jelas untuk lebih berhati-hati dengan siapa kita berinteraksi, terutama kontak seksual dan intim," tambahnya.

Kementerian kesehatan mewajibkan orang yang terpapar kasus cacar monyet untuk dikarantina selama 14 hingga 21 hari.

Baca Juga: Bermutasi Cepat, Ini Perbedaan Gejala Cacar Monyet di Negara Endemis dan Non Endemis

Sekretaris pers presiden mengatakan meskipun cacar monyet umumnya tidak berakibat fatal, penyebaran virus yang cepat menjadi perhatian.

"Perhatian utama (Presiden Ferdinand Marcos) adalah untuk mendapatkan informasi sehingga orang akan sadar," kata Trixie Cruz-Angeles.

Editor: Handoyo .

Terbaru