Foxconn dan TSMC capai kesepakatan vaksin Covid-19 BioNTech senilai US$ 350 juta

Senin, 12 Juli 2021 | 10:12 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
Foxconn dan TSMC capai kesepakatan vaksin Covid-19 BioNTech senilai US$ 350 juta

ILUSTRASI. Logo Foxconn


KONTAN.CO.ID - TAIPEI. Foxconn dan TSMC Taiwan mengatakan bahwa mereka telah mencapai kesepakatan untuk membeli 10 juta dosis vaksin Covid-19 BioNTech SE Jerman dengan total biaya dari kesepakatan sekitar US$ 350 juta.

Sejatinya, Pemerintah Taiwan telah mencoba selama berbulan-bulan untuk membeli vaksin langsung dari BioNTech dan menyalahkan China karena menggagalkan kesepakatan yang akan ditandatangani kedua belah pihak awal tahun ini.

Bulan lalu, menghadapi tekanan publik tentang lambatnya program inokulasi Taiwan, pemerintah setempat setuju untuk mengizinkan pendiri Foxconn Terry Gou, serta Taiwan Semiconductor Manufacturing Co (TSMC), untuk bernegosiasi atas nama perusahaan untuk vaksin.

Baca Juga: Jadi pusat gelombang COVID-19, Vietnam lockdown Ho Chi Minh City

Agen penjualan BioNTech China, Shanghai Fosun Pharmaceutical Group Co Ltd mengatakan bahwa kesepakatan telah ditandatangani. Namun, belum ada rincian jangka waktu pengiriman yang diungkapkan.

Dalam laman facebooknya, Gou menuliskan bahwa dirinya bersyukur karena kesepakatan telah selesai dengan rincian Foxconn dan TSMC masing-masing membeli 5 juta dosis untuk disumbangkan kepada pemerintah agar didistribusikan.

"Tapi kami tidak bisa santai, karena kami akan terus bekerja keras untuk mendorong waktu dan kuantitas pengiriman. Kumpulan vaksin ini dikirim langsung dari pabrik Jerman yang saya yakini akan membantu masyarakat Taiwan untuk meningkatkan kepercayaan diri dan menawarkan kelonggaran dalam menghadapi epidemi,” tulis Gou seperti dikutip dari Reuters, Senin (12/7).

Gou juga menambahkan bahwa selama masa negosiasi tersebut, tidak ada campur tangan dari otoritas Beijing.

Drama vaksin BioNTech memang telah memukau di Taiwan dan mendominasi berita utama. Sebuah kelompok Buddhis utama Taiwan, Yayasan Tzu Chi, juga mencoba untuk membeli suntikan tersebut.

Baca Juga: Foxconn Taiwan Akan Mengembangkan Kendaraan Listrik di Amerika Serikat

Taiwan memiliki jutaan vaksin yang dipesan, terutama dari AstraZeneca Plc dan Moderna Inc, sementara Amerika Serikat dan Jepang bersama-sama menyumbangkan hampir lima juta dosis ke pulau itu untuk membantu mempercepat vaksinasi.

Sekitar sepersepuluh dari 23,5 juta orang Taiwan telah menerima setidaknya satu dari dosis dua suntikan, meskipun wabah virus corona domestik yang relatif kecil di Taiwan dan sebagian besar terkendali.

Editor: Yudho Winarto

Terbaru