kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45825,81   2,76   0.34%
  • EMAS948.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.61%
  • RD.CAMPURAN -0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Gedung Putih janji akan melindungi jaringan telekomunikasi AS dari ancaman Huawei


Kamis, 28 Januari 2021 / 14:32 WIB
Gedung Putih janji akan melindungi jaringan telekomunikasi AS dari ancaman Huawei
ILUSTRASI. Gedung Putih janji akan melindungi jaringan telekomunikasi AS dari ancaman Huawei

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Gedung Putih mengatakan, pemerintahan Joe Biden akan bekerja untuk melindungi jaringan telekomunikasi Amerika Serikat (AS) dari "vendor tidak tepercaya" seperti Huawei Technologies Co Ltd yang mengancam keamanan nasional.

“Peralatan telekomunikasi yang dibuat oleh vendor yang tidak tepercaya, termasuk Huawei, merupakan ancaman bagi keamanan AS dan sekutu kami,” kata sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki kepada wartawan dalam briefing harian seperti dilansir Reuters, Kamis (28/1).

"Kami akan memastikan bahwa jaringan telekomunikasi Amerika,... tidak menggunakan peralatan dari vendor yang tidak tepercaya dan kami akan bekerja dengan sekutu untuk mengamankan jaringan telekomunikasi mereka dan melakukan investasi untuk memperluas produksi perangkat telekomunikasi oleh perusahaan AS dan sekutu yang tepercaya," dia menambahkan

Huawei menolak berkomentar dan Kedutaan Besar China di Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pertanyaan telah berputar-putar tentang bagaimana Presiden dari Partai Demokrat Joe Biden, yang menjabat awal bulan ini, akan menangani Huawei. Perusahaan tersebut telah dituduh oleh Washington karena mampu memata-matai pelanggan, serta pencurian kekayaan intelektual dan pelanggaran sanksi.  Namun Huawei membantah melakukan kesalahan.

Baca Juga: Pemerintahan Biden hentikan penjualan senjata AS ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab

Pendahulu Biden, dari Partai Republik Donald Trump, menempatkan perusahaan tersebut dalam daftar hitam perdagangan dan memimpin kampanye global untuk meyakinkan sekutu agar mengecualikannya dari jaringan mereka.

Pernyataan itu muncul setelah Gubernur Rhode Island Gina Raimondo, calon Menteri  Perdagangan AS, mengibarkan bendera merah di antara kelompok garis keras China di Washington pada hari Selasa dengan menolak berkomitmen untuk mempertahankan Huawei dalam daftar hitam ekonomi AS yang diawasi oleh agensi.

Anggota Kongres dari Partai Republik Michael McCaul, seorang garis keras China yang tidak berperan dalam proses konfirmasi, meminta Senat pada hari Rabu untuk menghentikan proses Raimondo sampai pemerintahan Biden memberikan jawaban yang jelas tentang apakah mereka berencana untuk mempertahankan Huawei dalam daftar hitam.

"Kami membutuhkan Departemen Perdagangan dengan kredensial keamanan nasional yang kuat dan seorang Sekretaris dengan pemahaman yang jelas tentang ancaman (China)," katanya dalam sebuah pernyataan. "Sampai mereka memperjelas niat mereka apakah mereka akan mempertahankan Huawei dalam Daftar Entitas, saya mendesak rekan-rekan Senat saya untuk menahan konfirmasi Ms. Raimondo."

Komite Perdagangan Senat Rabu mengatakan akan memberikan suara pada 3 Februari untuk nominasi Raimondo.

Selanjutnya: Menlu AS: Kami ada di pihak negara-negara Asia Tenggara untuk hadapi China

 




TERBARU
Kontan Academy
MiniMBA on Problem Solving using world class consultants approach Sukses Memimpin: Kunci Kepemimpinan Asertif Batch 2

[X]
×