kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Hamas Mengklaim Siap Kerahkan Kekuatan Penuh Menyambut Serangan Darat Militer Israel


Sabtu, 28 Oktober 2023 / 13:01 WIB
Hamas Mengklaim Siap Kerahkan Kekuatan Penuh Menyambut Serangan Darat Militer Israel
ILUSTRASI. Militan Hamas Palestina mengambil bagian dalam unjuk rasa anti-Israel di Kota Gaza 22 Mei 2021. REUTERS/Mohammed Salem


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID -  JERUSALEM. Hamas menyatakan pada hari Sabtu bahwa militan mereka di Gaza siap untuk menghadapi serangan Israel dengan "kekuatan penuh" setelah militer Israel melebarkan serangan udara dan darat mereka di enklave Palestina tersebut.

Kelompok militan Palestina yang memerintah Gaza mengatakan pejuangnya bentrok dengan pasukan Israel di daerah dekat perbatasan dengan Israel setelah Israel melaporkan peningkatan serangan di Gaza.

Hingga Sabtu pagi, pemadaman layanan internet dan telepon - yang menurut perusahaan telekomunikasi dan Masyarakat Bulan Sabit Palestina disebabkan oleh serangan Israel - telah berlangsung selama lebih dari 12 jam.

"Selain serangan yang dilakukan dalam beberapa hari terakhir, pasukan darat memperluas operasi mereka malam ini," kata juru bicara militer Israel Rear Admiral Daniel Hagari dalam konferensi pers berita yang disiarkan televisi pada Jumat malam, yang menimbulkan pertanyaan apakah invasi darat yang sudah lama dinanti-nantikan ke Gaza sedang dimulai.

Ia mengatakan bahwa angkatan udara Israel sedang melakukan serangan luas terhadap terowongan yang digali oleh Hamas dan infrastruktur lainnya.

Militer Israel mengumumkan pada hari Sabtu bahwa mereka telah membunuh kepala sayap udara Hamas, yang telah membantu merencanakan serangan kelompok Islam pada kota-kota selatan Israel pada 7 Oktober.

Angkatan Pertahanan Israel mengatakan pesawat tempur mereka menyerang Asem Abu Rakaba, kepala Sayap Udara Hamas, yang bertanggung jawab atas pesawat nirawak Hamas, dron, paraglider, deteksi udara, dan pertahanan udara.

"Ia ikut dalam merencanakan pembantaian di komunitas di sekitar Jalur Gaza pada 7 Oktober. Ia memimpin para teroris yang menyusup ke Israel dengan paraglider dan bertanggung jawab atas serangan dron terhadap pos IDF," kata IDF.

Sayap bersenjata Hamas mengatakan pada Jumat malam bahwa para pejuangnya bentrok dengan pasukan Israel di kota timur laut Gaza, Beit Hanoun, dan di daerah tengah Al-Bureij.

"Netanyahu dan pasukan kalahnya tidak akan mampu mencapai kemenangan militer apa pun," kata Hamas dalam sebuah pernyataan pada Sabtu pagi, merujuk pada perdana menteri Israel, Benjamin Netanyahu.

Pasukan darat Israel telah berkumpul di luar Gaza, di mana Israel telah melakukan kampanye serangan udara intensif sejak serangan pada 7 Oktober. Israel mengatakan 1.400 orang, sebagian besar warga sipil, tewas dan lebih dari 200 dijadikan tawanan, beberapa di antaranya warga negara asing atau dengan kewarganegaraan ganda.

Sejak itu, otoritas kesehatan Palestina mengatakan, serangan udara Israel telah menewaskan lebih dari 7.000 warga Palestina.

Al Jazeera, yang menyiarkan gambar langsung semalaman dengan seringnya ledakan di Gaza, mengatakan serangan udara Israel telah melanda daerah di sekitar rumah sakit utama enklave tersebut.

Reuters tidak dapat memverifikasi laporan tentang serangan di dekat Rumah Sakit Al Shifa di Kota Gaza.

Militer Israel menuduh Hamas pada Jumat menggunakan rumah sakit sebagai perisai untuk terowongan dan pusat operasionalnya, tuduhan yang dibantah oleh kelompok tersebut.

Rapat Majelis Umum PBB

Pada Jumat, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa dengan suara bulat mendukung resolusi yang disusun oleh negara-negara Arab yang menyerukan gencatan senjata kemanusiaan segera dan menuntut akses bantuan ke Gaza serta perlindungan warga sipil.

Baca Juga: Amerika Serikat Hentikan Ekspor Sebagian Besar Senjata Api Sipil Selama 90 Hari

Meskipun tidak mengikat, resolusi ini memiliki bobot politik yang mencerminkan suasana global. Resolusi ini disetujui dengan tepuk tangan sebanyak 121 suara mendukung, sementara 44 abstain dan 14 - termasuk Israel dan Amerika Serikat - memberikan suara menolak.

Di New York pada Jumat malam, ratusan demonstran yang menuntut gencatan senjata dalam konflik itu memaksa pejabat menutup Terminal Grand Central, salah satu pusat transit utama kota tersebut, kata Metropolitan Transportation Authority.

Demonstrasi ini diselenggarakan oleh kelompok bernama Jewish Voice for Peace.

Setelah Israel mengumumkan peningkatan operasi, juru bicara keamanan nasional Casa Putih, John Kirby, mengatakan Amerika Serikat mendukung jeda aktivitas militer Israel di Gaza untuk memberikan bantuan kemanusiaan, bahan bakar, dan listrik kepada warga sipil di sana.

Kirby tidak mau berkomentar tentang operasi darat yang diperluas. Tetapi dia mengatakan Washington mendukung hak Israel untuk membela diri dan menambahkan: "Kami tidak menarik garis merah bagi Israel."

Ia mengatakan bahwa jika mengeluarkan lebih dari 200 tawanan yang diculik oleh Hamas dari Gaza memerlukan jeda sementara lokal, Amerika Serikat mendukungnya.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin, dalam panggilan dengan Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant, "menekankan pentingnya melindungi warga sipil" selama operasi di Gaza, kata Pentagon pada Jumat.

'BLACKED OUT'

Dalam siaran televisi satelit langsung dari Gaza pada Sabtu pagi, seorang koresponden Al Jazeera menjelaskan pemadaman komunikasi internet dan telepon sebagai "bencana" bagi upaya penyelamatan setelah malam penuh serangan berat Israel.

Tidak dapat menghubungi layanan ambulans, warga Palestina membawa mayat dan orang yang terluka ke rumah sakit dengan mobil, kata koresponden itu.

"Gaza saat ini padam," kata Paltel, penyedia layanan telekomunikasi terbesar di Gaza.

Masyarakat Bulan Sabit mengatakan mereka telah kehilangan kontak dengan ruang operasi Gaza mereka dan tim mereka yang beroperasi di sana. Pemerintah yang dikelola Hamas mengatakan tim penyelamatan tidak dapat menerima panggilan darurat.

Baca Juga: Israel Menyebut Hamas Sedang Memproduksi Senjata Kimia

Médecins Sans Frontières (Dokter Tanpa Batas) mengatakan mereka tidak dapat menghubungi beberapa kolega Palestina dan mereka sangat khawatir tentang "pasien, staf medis, dan ribuan keluarga yang mencari perlindungan di Rumah Sakit Al Shifa dan fasilitas kesehatan lainnya."

Kepala UNICEF, Catherine Russell, mengatakan agennya juga tidak dapat lagi berkomunikasi dengan staf di Gaza.

Mark Regev, penasihat Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, mengatakan kepada MSNBC bahwa Israel sedang memulai balas dendamnya terhadap Hamas dan "Gaza akan merasakan kemarahan kami malam ini."

"Mereka akan terus mendapatkan pukulan militer kami hingga kami berhasil membongkar mesin militer mereka dan membubarkan struktur politik mereka di Gaza," kata dia kepada Fox News. "Ketika semuanya berakhir, Gaza akan menjadi sangat berbeda."

Kekhawatiran tentang risiko konflik di Timur Tengah yang lebih luas telah meningkat dalam beberapa hari terakhir dengan AS mengirimkan lebih banyak aset militer ke wilayah itu saat Israel menghantam sasaran di Gaza dan pendukung Hamas di Lebanon dan Suriah.

Sebagian besar infrastruktur Gaza, yang telah hidup di bawah blokade oleh Israel dan Mesir sejak tahun 2007, hancur akibat serangan Israel.

Warga Palestina mengatakan mereka menerima peringatan militer Israel yang diperbarui untuk pindah dari utara Gaza ke selatan untuk menghindari pertunjukan perang yang paling mematikan. Namun, perjalanan ke selatan tetap sangat berisiko di tengah serangan udara dan daerah selatan juga telah diserang, kata warga Gaza.

Banyak keluarga menolak untuk pergi, takut mengulangi pengalaman perang sebelumnya dengan Israel di mana warga Palestina yang meninggalkan rumah dan tanah mereka tidak pernah bisa kembali.




TERBARU

[X]
×