kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.404.000   0   0,00%
  • USD/IDR 16.245
  • IDX 7.314   -8,12   -0,11%
  • KOMPAS100 1.146   -0,08   -0,01%
  • LQ45 923   0,02   0,00%
  • ISSI 219   1,20   0,55%
  • IDX30 461   -1,29   -0,28%
  • IDXHIDIV20 553   -2,77   -0,50%
  • IDX80 129   0,20   0,16%
  • IDXV30 130   -1,13   -0,86%
  • IDXQ30 155   -0,81   -0,52%

Harga Kopi Robusta Melonjak ke Rekor Tertinggi karena Pasokan Mengetat


Rabu, 10 Juli 2024 / 06:33 WIB
Harga Kopi Robusta Melonjak ke Rekor Tertinggi karena Pasokan Mengetat
ILUSTRASI. Petani kopi di Vietnam. Sumber foto : VoVworld.vn


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Harga kopi robusta melonjak ke rekor tertinggi pada Selasa (9/7) di tengah pasar global yang mengetat akibat perlambatan pengiriman dari produsen utama, Vietnam.

Melansir Reuters, harga biji kopi robusta telah naik 63% tahun ini, mencapai puncak di US$4.667 per ton di pasar ICE Futures Europe yang berbasis di London.

Pasar kopi telah meningkat selama sekitar 18 bulan karena produsen global seperti Vietnam berjuang untuk mengimbangi permintaan yang terus meningkat. Harga naik sebesar 58% pada tahun 2023.

Permintaan untuk robusta telah meningkat karena pemanggang kopi beralih dari arabika ke biji yang lebih murah ini.

Baca Juga: Pilih Berjualan Kopi di Gerai demi Menjaga Kualitas

Robusta biasanya digunakan untuk membuat kopi instan tetapi semakin banyak ditambahkan ke campuran kopi panggang yang didominasi arabika.

Ekspor kopi Vietnam pada Juni hanya mencapai 70.202 ton, menjadikan total kumulatif untuk paruh pertama tahun ini menjadi 893.820 ton, turun 11,4% dari tahun sebelumnya, menurut data bea cukai pada Selasa.

"Performa ekspor yang lebih rendah untuk Vietnam selama bulan Juni terus mencerminkan kondisi pasar internal yang ketat di negara penghasil robusta terbesar ini," kata pedagang kopi I & M Smith dalam pembaruan harian.

Produksi kopi di Vietnam hampir tiga kali lipat selama dua dekade pertama abad ini, mencapai puncaknya pada 31,58 juta kantong seberat 60 kg pada musim 2021/22, menurut data Departemen Pertanian AS.

Namun, beberapa musim terakhir menghasilkan panen yang lebih kecil dengan panen terbaru diperkirakan oleh USDA sebesar 29 juta kantong. Penurunan lebih lanjut diperkirakan secara luas untuk musim 2024/25 yang akan datang.

Petani kopi Vietnam telah terkena dampak kekeringan terburuk dalam hampir satu dekade tahun ini, yang memperburuk prospek panen berikutnya yang dimulai sekitar November.

Baca Juga: Perdagangan Kopi Vietnam Lesu Akibat Pasokan Tipis, Tingginya Harga di Indonesia

Pertumbuhan Permintaan

Permintaan kopi terus tumbuh secara global meskipun harga naik.

Organisasi Kopi Internasional bulan ini memperkirakan peningkatan 2,2% dalam konsumsi kopi global pada musim 2023/24.

Pedagang I & M Smith mengatakan bahwa banyak perkiraan independen melihat permintaan terus tumbuh pada 2024/25, meskipun pada laju yang sedikit lebih lambat sebesar 1,25%.

"Pertumbuhan ini terutama didorong oleh pasar konsumen kopi yang relatif baru dan negara-negara produsen seperti China, India, Indonesia, Timur Tengah dan Vietnam yang telah mencatat peningkatan konsumsi kopi internal," kata pedagang tersebut.

Tantangan yang dihadapi oleh produsen robusta Vietnam telah menciptakan peluang bagi Brasil, yang sebagian besar menanam biji arabika tetapi telah memperluas produksi robusta, varietas yang lebih tahan terhadap cuaca kering.

Baca Juga: TOMORO COFFEE Pilih Fokus Buka Gerai Baru Daripada Jualan Kopi Keliling

"Brasil sekarang sedang menanam banyak dan mungkin dalam beberapa tahun akan menjadi negara paling penting dalam hal produksi robusta, lebih penting dari Vietnam," kata Giuseppe Lavazza, ketua perusahaan kopi Lavazza kepada Reuters.

Brasil memproduksi sekitar 21,5 juta kantong kopi robusta tahun lalu, hampir mencapai rekor, dan sedang memanen apa yang diharapkan oleh sebagian besar analis sebagai hasil yang lebih besar, meskipun ada beberapa keluhan awal oleh petani tentang hasil panen.

"Saya tahu bahwa dengan harga seperti ini mereka (petani Brasil) bekerja keras untuk memproduksi lebih banyak robusta," kata Lavazza.

Selanjutnya: Teladan Prima Agro (TLDN) Bidik Kenaikan Produksi CPO 10%

Menarik Dibaca: Promo Berhadiah Indomaret 10 Juli 2024, Aneka Minuman Beli 2 Gratis 1




TERBARU
Kontan Academy
[ntensive Boothcamp] Business Intelligent with Ms Excel Pre-IPO : Explained

[X]
×