kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Acuan Flat, Pasokan yang Ketat Imbangi Risiko Kenaikan Suku Bunga


Jumat, 07 Juli 2023 / 06:08 WIB
 Harga Minyak Acuan Flat, Pasokan yang Ketat Imbangi Risiko Kenaikan Suku Bunga
ILUSTRASI. harga minyak Brent turun dan WTI naik tipis pada Kamis (6/7)


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga minyak mentah acuan ditutup flat pada hari Kamis karena pasar dibebani pasokan minyak mentah Amerika Serikat (AS) yang lebih ketat dengan kemungkinan kenaikan suku bunga AS yang lebih tinggi yang dapat mengurangi permintaan energi.

Kamis (6/7), harga minyak berjangkan jenis Brent untuk kontrak pengiriman September 2023 ditutup turun 13 sen ke posisi US$ 76,52 per barel, setelah naik 0,5% pada hari sebelumnya.

Sedangkan, harga minyak mentah berjangka jenis West Texas Intermediate untuk kontrak pengiriman Agustsu 2023 naik 1 sen ke US$ 71,80 per barel, setelah naik 2,9% dalam perdagangan pasca-liburan pada hari Rabu untuk mengejar kenaikan Brent di awal pekan.

Pasar telah memperkirakan suku bunga di AS dan Eropa akan naik lebih lanjut untuk menjinakkan inflasi yang membandel. Kekhawatiran resesi global meningkat setelah survei baru-baru ini menunjukkan aktivitas pabrik dan jasa yang lebih lambat di China dan Eropa.

Baca Juga: Perkasa, Harga Minyak WTI Ditutup Melonjak 3% ke US$ 71,79 Per Barel

Risalah yang dirilis pada hari Rabu (5/7) menunjukkan bahwa bank sentral AS yang bersatu setuju untuk mempertahankan suku bunga stabil pada pertemuan bulan Juni untuk mengulur waktu dan menilai kebutuhan untuk kenaikan lebih lanjut, meskipun sebagian besar peserta mengharapkan mereka pada akhirnya perlu memperketat lebih lanjut.

Suku bunga berjangka AS pada hari Kamis meningkatkan kemungkinan kenaikan suku bunga AS lainnya setelah berita penggajian swasta melonjak bulan lalu.

"Kami tahu Federal Reserve ingin melihat pasar tenaga kerja mendingin," kata Phil Flynn, seorang analis di grup Price Futures. "Pasar khawatir bahwa The Fed harus mengambil mangkoknya."

Harga pendukung adalah data dari Administrasi Informasi Energi yang menunjukkan stok minyak mentah AS turun lebih dari yang diharapkan minggu lalu.

Persediaan minyak mentah turun 1,5 juta barel pada minggu lalu menjadi 452,2 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 1 juta barel. Persediaan bensin dan sulingan AS juga turun.

"Sementara persediaan mendukung harga minyak hari ini, pasar minyak didominasi oleh kekhawatiran kenaikan suku bunga lebih lanjut," kata Andrew Lipow, Presiden Lipow Oil Associates di Houston. "Ini terjadi pada saat OPEC+, terutama Arab Saudi dan Rusia, menegaskan kembali komitmen mereka masing-masing untuk mengendalikan produksi dan ekspor."

Eksportir minyak utama Arab Saudi dan Rusia mengumumkan putaran baru pengurangan produksi untuk Agustus. Total pemotongan sekarang mencapai lebih dari lima juta barel per hari (bpd), setara dengan 5% dari produksi minyak global.

Baca Juga: Wall Street Tak Berdaya: Dow Jones, S&P 500 dan Nasdaq Ditutup Melemah Tajam

Pemotongan, bersama dengan penurunan stok minyak mentah AS yang lebih besar dari perkiraan, memberikan beberapa dukungan untuk harga.

OPEC kemungkinan akan mempertahankan pandangan optimis pada pertumbuhan permintaan minyak untuk tahun depan ketika menerbitkan prospek pertamanya untuk 2024 bulan ini, memprediksi perlambatan dari tahun ini tetapi masih merupakan peningkatan di atas rata-rata, sumber yang dekat dengan OPEC mengatakan kepada Reuters.

Menteri dan eksekutif OPEC dari perusahaan minyak mengatakan pada konferensi dua hari di Wina bahwa pemerintah perlu mengalihkan perhatian mereka dari penawaran ke permintaan.

Daripada menekan produsen minyak untuk mengekang pasokan, yang menurut kepala perusahaan energi global hanya akan menaikkan harga, pemerintah harus mengalihkan fokus untuk membatasi permintaan minyak untuk mengurangi emisi, kata mereka.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×