Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR15.205
  • SUN90,77 -0,26%
  • EMAS623.158 -0,48%

Harga minyak Brent menembus US$ 80 per barel untuk pertama kali sejak November 2014

Jumat, 18 Mei 2018 / 06:28 WIB

Harga minyak Brent menembus US$ 80 per barel untuk pertama kali sejak November 2014
ILUSTRASI. Harga minyak



KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga minyak naik ke atas US$ 80 per barel pada Kamis (17/5) untuk pertama kalinya sejak November 2014.

Penurunan cepat pasokan minyak dari Venezuela, kekhawatiran bahwa sanksi AS akan mengganggu ekspor minyak dari Iran, serta penurunan stok minyak global; berpadu bersama mendorong harga minyak naik hampir 20% pada 2018.


Nilai dolar AS yang lebih tinggi terhadap banyak mata uang negara lain membuat minyak terasa lebih mahal bagi negara-negara pengimpor di Asia. Mereka menghadapi potensi tagihan US$ 1 triliun dolar untuk mengimpor minyak tahun ini karena permintaan juga mencapai rekor tertinggi.

Harga minyak mentah Brent berjangka sempat mencapai US$ 80,50 per barel, tetapi kemudian surut lagi ke US$ 79,30 per barel.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS masih berada di harga US$ 71,49, setelah sebelumnya juga mencapai rekor tertinggi sejak November 2014 di US$ 72,30 per barel.

Stok global minyak mentah dan bahan bakar telah turun tajam dalam beberapa bulan terakhir karena permintaan yang kuat dan pemangkasan produksi yang dipimpin OPEC.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen global non-OPEC yang telah mengekang produksi sejak awal 2017 akan bertemu kembali membahas kebijakan pasokan di Wina, Juni mendatang.

Namun, krisis ekonomi Venezuela serta kemungkinan sanksi tambahan AS setelah pemilu pada 20 Mei mendatang bisa memukul pasar lebih lanjut.

"Saya berharap produksi Venezuela akan terus menurun dan pemilu mendatang akan menahan AS menjatuhkan sanksi tambahan pada Venezuela yang dapat mempercepat hilangnya pasokan," kata Andrew Lipow, presiden Lipow Oil Associates, sebuah konsultan di Houston.

Dia juga menambahkan, kepada Reuters, penjualan minyak Iran bisa jatuh 300.000 hingga 500.000 barel per hari dalam enam minggu ke depan.

Penurunan itu bisa terjadi setelah Presiden AS Donald Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir internasional dengan Iran dan menghidupkan kembali sanksi yang dapat membatasi ekspor minyak mentah dari produsen terbesar ketiga OPEC itu.

Produksi minyak mentah AS telah melonjak 27% dalam dua tahun terakhir ke rekor 10,72 juta barel per hari, mendekati produsen utama Rusia yang mencapai 11 juta barel per hari.

Namun, tambahan produksi itu belum cukup menghentikan kenaikan harga minyak. Menteri energi Arab Saudi menteri energi Uni Emirat Arab menekankan pasar tetap akan tersuplai dengan baik.

Kedua menteri, dalam pernyataan bersama, menyalahkan penyebab volatilitas harga pada ketegangan politik internasional. Mereka berencana bertemu dengan Rusia di Saint Petersburg minggu depan untuk membahas pasar minyak.

Reporter: Hasbi Maulana
Editor: Hasbi Maulana

HARGA MINYAK BUMI

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0011 || diagnostic_api_kanan = 0.0657 || diagnostic_web = 0.5567

Close [X]
×