kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Mentah Acuan Ditutup Menguat 1,3%, Disokong Pelemahan Dolar AS


Rabu, 30 Agustus 2023 / 06:09 WIB
Harga Minyak Mentah Acuan Ditutup Menguat 1,3%, Disokong Pelemahan Dolar AS
ILUSTRASI. harga minyak mentah acuan kompak ditutup menguat 1,3% pada Selasa (29/8)


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - BENGALURU. Harga minyak mentah menguat lebih dari US$ 1 per barel karena dolar Amerika Serikat (AS) yang melemah. Di sisi lain, investor memperdebatkan dampak potensial terhadap pasokan dan permintaan energi dari Badai Idalia yang akan melanda Florida di pekan ini.

Selasa (29/8), harga minyak mentah berjangka jenis Brent untuk kontrak pengiriman Oktober 2023 ditutup naik US$ 1,07 atau 1,3% menjadi US$ 85,49 per barel.

Sejalan, harga minyak mentah berjangka jenis West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman Oktober 2023 ditutup menguat US$ 1,06 atau 1,3% ke US$ 81,86 per barel..

Pada perdagangan sesi tersebut, indeks dolar AS turun. Itu terjadi setelah data menunjukkan bahwa lowongan pekerjaan AS, yang merupakan ukuran permintaan tenaga kerja, turun pada bulan Juli. Lemahnya pasar tenaga kerja dapat mendorong Federal Reserve (The Fed) untuk memperlambat kenaikan suku bunga, kata para ahli.

Pelemahan the greenback membuat minyak yang diperdagangkan dalam mata dolar AS lebih murah bagi investor yang memegang mata uang lain, sehingga meningkatkan permintaan.

Harga minyak sedikit menambah kenaikan dalam volume rendah, pasca-penyelesaian perdagangan setelah data industri menunjukkan penurunan besar dalam persediaan minyak mentah AS pada minggu lalu, yang mengindikasikan permintaan yang kuat.

Baca Juga: Wall Street Berjaya: S&P 500 dan Nasdaq Ditutup Menguat Lebih dari 1%

Usai rilis data tersebut, harga minyak mentah Brent future terakhir diperdagangkan naik 1,3% dan WTI naik 1,5%.

Berdasarkan data American Petroleum Institute, stok minyak mentah AS turun sekitar 11,5 juta barel dalam pekan yang berakhir 25 Agustus. Analis yang disurvei oleh Reuters sebelum data tersebut keluar, memperkirakan penurunan rata-rata sebesar 3,3 juta barel.

Data stok minyak mentah resmi dari Energy Information Administration (EIA) akan dirilis pada pukul 14.30 GMT pada hari Rabu (30/8).

Sementara itu, Badai Idalia diperkirakan mencapai kekuatan Kategori 3, diklasifikasikan sebagai badai besar, dengan kecepatan angin maksimum setidaknya 111 mph (179 kpj), sebelum menghantam Pantai Teluk Florida pada dini hari Rabu, menurut Pusat Badai Nasional (NHC) yang berbasis di Miami.

Badai tersebut kemungkinan akan berdampak pada sistem distribusi bahan bakar dan mempengaruhi konsumsi bahan bakar di wilayah yang terkena dampak tepat menjelang hari libur federal Hari Buruh pada 4 September, kata analis Mizuho Robert Yawger.

Sistem cuaca ini diperkirakan tidak akan berdampak pada platform produksi minyak utama di Teluk Meksiko, AS. Perusahaan minyak Chevron Corp telah melakukan evakuasi beberapa staf dari wilayah tersebut. Namun produksi terus berlanjut di fasilitas minyak dan gas Teluk Meksiko yang dioperasikan Chevron.

Meskipun Idalia mungkin tidak menimbulkan risiko pasokan yang besar, hal ini menunjukkan peningkatan risiko potensi pemadaman listrik di masa depan di Teluk Meksiko yang diperkirakan akan menjadi musim badai yang sibuk, kata Yawger.

Menambah kekhawatiran pasokan, jumlah rig minyak AS, yang merupakan indikator awal produksi di masa depan, menurun pada bulan Agustus selama sembilan bulan berturut-turut, perusahaan jasa energi Baker Hughes melaporkan pada hari Jumat.

“Bahkan dengan potensi kehancuran permintaan (akibat badai Idalia), tekanan pasokan minyak mentah menjadi semakin nyata,” kata analis Price Futures Group Phil Flynn.




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×