kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Turun US$ 2 Per Barel, Tertekan Kekhawatiran The Fed dan Lonjakan Stok


Sabtu, 18 Februari 2023 / 06:37 WIB
Harga Minyak Turun US$ 2 Per Barel, Tertekan Kekhawatiran The Fed dan Lonjakan Stok
ILUSTRASI. Harga minyak mentah melemah lebih dari US$ 2 per barel


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga minyak mentah ditutup turun US$ 2 per barel. Para pedagang khawatir bahwa kenaikan suku bunga Amerika Serikat (AS) di masa depan dapat membebani permintaan dan gugup tentang tanda-tanda meningkatnya pasokan minyak mentah dan bahan bakar.

Jumat (17/2), harga minyak mentah berjangka jenis Brent untuk kontrak pengiriman April 2023 ditutup turun US$ 2,14 atau 2,5% ke US$ 83,00 per barel. Dengan posisi ini, Brent sudah koreksi 3,9% sepanjang pekan ini.

Sejalan, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman Maret 2023 ditutup turun US$ 2,15 atau 2,7% ke US$ 76,34 per barel. Ini membuat WTI anjlok 4,2% di pekan ini.

Sentimen bagi harga minyak datang setelah dua pejabat The Fed memperingatkan kenaikan biaya pinjaman tambahan sangat penting untuk mengekang inflasi. Sentimen tersebut mengangkat dolar AS, dan membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

"Kegelisahan kenaikan suku bunga telah kembali dengan sepenuh hati," kata Stephen Brennock dari broker minyak PVM.

Berbagai tanda pasokan yang cukup juga membebani pasar.

Baca Juga: Harga Minyak Turun Hampir 3% Hari Ini di Tengah Penguatan Kurs Dolar AS

Produsen minyak Rusia berharap untuk mempertahankan volume ekspor minyak mentah saat ini, meskipun pemerintah berencana untuk memangkas produksi minyak pada bulan Maret, kata surat kabar Vedomosti pada hari Jumat, mengutip sumber yang mengetahui rencana perusahaan.

Snapshot terbaru pasokan AS, dirilis pada hari Rabu, menunjukkan persediaan minyak mentah dalam sepekan hingga 10 Februari naik 16,3 juta barel menjadi 471,4 juta barel, level tertinggi sejak Juni 2021.

"Karena penyimpanan minyak berada pada level tertinggi 19 bulan, kilang akan memperpanjang musim turn around selama mungkin," kata Bob Yawger, Director of Energy Futures Mizuho.

Retakan minyak pemanas turun 5% pada hari Jumat karena cuaca hangat melemahkan permintaan bahan bakar pada pertengahan Februari.

Jumlah rig minyak dan gas, indikator awal produksi masa depan, turun satu menjadi 760 dalam seminggu hingga 17 Februari, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes Co BKR.O, Jumat.

Meskipun penurunan rig minggu ini, Baker Hughes mengatakan jumlah total masih naik 115, atau 18%, dibandingkan tahun lalu.

Baca Juga: Harga Minyak Mentah Kembali Melemah Tertekan Stok Minyak AS dan Penguatan Dolar AS

Sementara itu, beberapa dukungan bagi harga minyak datang dari langkah minggu ini oleh Badan Energi Internasional dan Organisasi Negara Pengekspor Minyak untuk meningkatkan perkiraan mereka untuk pertumbuhan permintaan minyak global tahun ini, mengutip ekspektasi untuk lebih banyak permintaan China.

Dan menteri energi Arab Saudi mengatakan kesepakatan saat ini oleh OPEC+, yang mengelompokkan produsen OPEC dengan Rusia dan lainnya, untuk memangkas target produksi minyak sebesar 2 juta barel per hari, akan dikunci hingga akhir tahun, menambahkan dia tetap berhati-hati terhadap tuntutan China.




TERBARU

[X]
×