kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Ilmuwan Jerman sebut virus corona penyebab Covid-19 lebih mudah menular, ini sebabnya


Jumat, 10 April 2020 / 17:03 WIB
Ilmuwan Jerman sebut virus corona penyebab Covid-19 lebih mudah menular, ini sebabnya
ILUSTRASI. Warga memakai amsker di Jerman. Ilmuwan Jerman sebut virus corona Covid-19 lebih mudah menular. REUTERS/Michele Tantussi TPX IMAGES OF THE DAY

Sumber: South China Morning Post | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - BERLIN. Para ilmuwan di Jerman menemukan bahwa virus corona yang menyebabkan Covid-19 dapat dengan cepat mereplikasi di dalam tenggorokan manusia. Nah hal ini membuatnya jauh lebih mudah menular daripada virus Sars.

Dilansir dari South China Morning Post, penelitian yang diterbitkan di jurnal Nature pada 1 April ini dilakukan oleh tim dari Berlin, Munich dan Cambridge, dan berdasarkan pada perawatan klinis kelompok sembilan pasien Covid-19.

Baca Juga: Duh, Bill Gates prediksi vaksin virus corona baru tersedia akhir tahun depan

Temuan menunjukkan bahwa coronavirus baru ini dapat dengan mudah menyebar melalui tetesan, menunjukkan bahwa metode penularan ini harus menjadi fokus tindakan penahanan.

Penilaian itu juga muncul ketika Organisasi Kesehatan Dunia membalikkan arah pada pekan lalu dengan mengakui bahwa penggunaan masker wajah oleh masyarakat umum dapat membantu menghentikan penularan dari manusia ke manusia.

Usap tenggorokan yang diambil pada minggu pertama gejala pasien dalam penelitian ini semuanya positif untuk virus corona. 

Tetapi kurang dari 40% sampel swab untuk pasien pada tahap yang sama dengan sindrom pernapasan akut (Sars) mengembalikan hasil positif. “Juga, viral load sangat berbeda [antara virus Sars dan Covid-19],” kata para peneliti.

Baca Juga: AS ancam stop dana untuk WHO karena dituduh abaikan peringatan Taiwan soal corona

"Dalam penelitian ini, konsentrasi puncak dicapai sebelum hari ke 5, dan lebih dari 1.000 kali lebih tinggi untuk puncak swab Sars," lanjut para peneliti.

“Keberhasilan isolasi virus hidup dari usap tenggorok adalah perbedaan mencolok lainnya dari Sars, di mana isolasi seperti itu jarang berhasil. Secara keseluruhan, ini menunjukkan replikasi virus aktif di jaringan saluran pernapasan bagian atas,” tulis mereka.



TERBARU

[X]
×