Inflasi AS Tampaknya Mereda, Harga Konsumen Naik 0,4% di Oktober

Kamis, 10 November 2022 | 21:10 WIB Sumber: Reuters
Inflasi AS Tampaknya Mereda, Harga Konsumen Naik 0,4% di Oktober

ILUSTRASI. Inflasi Amerika Serikat


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Tingkat inflasi Amerika Serikat (AS) tampaknya telah menyentuh titik puncak. Menyusul data Indeks Harga Konsumen (CPI) pada Oktober naik kurang dari yang diharapkan. Hal ini memungkinkan Federal Reserve untuk membatalkan kenaikan suku bunga yang besar.

Departemen Tenaga Kerja mengatakan pada hari Kamis (10/11), CPI AS naik 0,4% pada bulan lalu setelah naik dengan margin yang sama di bulan September.  

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan, CPI akan naik 0,6%. Dalam 12 bulan hingga Oktober, CPI meningkat 7,7% setelah naik 8,2% dengan basis yang sama di bulan September.

Baca Juga: Inflasi Tinggi Masih Membayangi AS di Oktober 2022

Ini adalah pertama kalinya sejak Februari kenaikan tahunan CPI di bawah 8%. CPI tahunan mencapai puncaknya pada 9,1% pada bulan Juni, yang merupakan kenaikan terbesar sejak November 1981. Inflasi tahunan melambat karena kenaikan besar tahun lalu keluar dari perhitungan.

Asal tahu, The Fed pekan lalu menyampaikan kenaikan suku bunga 75 basis poin keempat berturut-turut dan mengatakan perjuangannya untuk menurunkan inflasi ke target 2% bank sentral AS akan membutuhkan biaya pinjaman untuk naik lebih lanjut.

Namun, ini menandakan mungkin mendekati titik belok dalam apa yang telah menjadi siklus kenaikan laju tercepat sejak 1980-an.

Meskipun harga bensin meningkat setelah tiga kali penurunan bulanan berturut-turut, inflasi barang melambat karena permintaan berputar kembali ke layanan padat karya dan rantai pasokan global yang retak pulih.

Pengecer juga duduk di atas barang dagangan berlebih, memaksa mereka untuk menawarkan diskon untuk membersihkan rak.

Tidak termasuk komponen makanan dan energi yang mudah menguap, CPI meningkat 0,3% bulan lalu setelah naik 0,6% pada bulan September. Apa yang disebut CPI inti didorong oleh harga sewa yang melonjak karena harga hipotek yang melonjak keluar dari calon pembeli.

Baca Juga: Biden: Kami Akan Memastikan Agar Trump Tidak Menjadi Presiden Lagi

Tapi ada tanda-tanda bahwa inflasi sewa bisa segera moderat. Zillow Observed Rent Index (ZORI), dipandang oleh beberapa ekonom sebagai prediktor inflasi sewa yang baik, tampaknya telah mencapai puncaknya pada bulan Februari secara tahunan.

Perbedaan antara ukuran sewa di CPI, ZORI dan pengukur independen lainnya disebabkan oleh perbedaan pertumbuhan sewa untuk penyewa baru relatif terhadap kenaikan rata-rata untuk semua penyewa.

CPI inti meningkat 6,3% dalam 12 bulan hingga Oktober. CPI inti melonjak 6,6% pada basis tahun-ke-tahun di bulan September.

Dorongan inflasi dari jasa datang dari upah di tengah kondisi pasar tenaga kerja yang ketat. Laporan kedua dari Departemen Tenaga Kerja pada hari Kamis menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran meningkat secara moderat minggu lalu.

Klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara naik 7.000 menjadi 225.000 yang disesuaikan secara musiman untuk pekan yang berakhir 5 November.

Ekonom telah memperkirakan 220.000 aplikasi untuk minggu terakhir. Meskipun pertumbuhan pekerjaan melambat, pasar tenaga kerja tetap sangat ketat.

Baca Juga: Harga Emas Melanjutkan Koreksi, Investor Menanti Rilis Data Inflasi AS

Pemerintah melaporkan pekan lalu bahwa nonfarm payrolls meningkat 261.000 pada Oktober, kenaikan terkecil sejak Desember 2020. Pertumbuhan lapangan kerja rata-rata 407.000 per bulan tahun ini dibandingkan dengan 562.000 pada 2021.

Tingkat pengangguran naik menjadi 3,7% dari 3,5% pada September. Namun, ada 1,9 lowongan pekerjaan untuk setiap orang yang menganggur pada akhir September.

Editor: Yudho Winarto

Terbaru