kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45857,17   -5,27   -0.61%
  • EMAS917.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Inggris menyesuaikan peluncuran vaksin, untuk mengatasi varian virus Covid-19 India


Jumat, 14 Mei 2021 / 15:25 WIB
Inggris menyesuaikan peluncuran vaksin, untuk mengatasi varian virus Covid-19 India
ILUSTRASI. Warga mengantre untuk memasuki Lapangan Lord's Cricket untuk menerima vaksin virus corona (COVID-19) di London, Inggris. REUTERS/John Sibley

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - LONDON. Menteri Vaksin Inggris mengatakan Inggris akan menyesuaikan peluncuran vaksinnya untuk melindungi orang lebih cepat di daerah di mana varian virus corona pertama kali terdeteksi di India muncul.

Mengutip Reuters, Jumat (14/5), Inggris telah melakukan kampanye inokulasi tercepat di dunia, memberikan vaksin pertama kepada hampir 70% populasi orang dewasa dan vaksinasi kedua telah mencapai 36%, membantu mengurangi tingkat infeksi dan kematian.

Akibatnya, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah menetapkan apa yang ia gambarkan sebagai rute hati-hati tetapi tidak dapat diubah untuk keluar dari lockdown di Inggris, dengan langkah selanjutnya direncanakan untuk pekan depan.

Johnson telah memperingatkan, bahwa bagaimanapun varian baru seperti B.1.617.2 yang ditemukan di India, dapat menggagalkannya.

Badan pemerintah Kesehatan Masyarakat Inggris (PHE) mengatakan pada hari Kamis bahwa jumlah total kasus yang dikonfirmasi dari varian baru telah lebih dari dua kali lipat dalam seminggu terakhir menjadi 1.313 di seluruh Inggris.

Baca Juga: Inggris usulkan kesepakatan global stop pembiayaan bisnis batubara

Menteri Vaksin Nadhim Zahawi mengatakan di daerah di mana varian baru telah muncul, pemerintah akan meningkatkan pengujian, di mana semua penduduk di suatu daerah diminta untuk mendapatkan tes PCR mengingat varian virus yang beredar di masyarakat, dengan pihak berwenang berusaha untuk menilai. seberapa luas mereka.

Dia mengatakan vaksin juga dapat ditawarkan kepada orang-orang yang lebih muda jika mereka tinggal di rumah tangga multi-generasi. Vaksinasi saat ini tersedia untuk semua orang yang berusia di atas 38 tahun.

Selain itu, rencana yang diubah dapat mempersempit jarak antara waktu seseorang mengambil dosis pertama dan kedua dari vaksin Pfizer.

"Kami akan melakukan apa pun dalam program vaksinasi ... untuk memberikan perlindungan tambahan yang ditingkatkan," kata Zahawi kepada BBC TV.

Varian virus corona yang sangat mudah menular yang pertama kali terdeteksi di India kini telah muncul di negara-negara di seluruh dunia.

Zahawi mengatakan ada kekhawatiran tentang keberadaan varian di beberapa bagian Inggris utara dan London, tetapi tidak ada bukti bahwa itu berdampak lebih parah pada orang atau dapat lolos dari vaksin.

Selanjutnya: Jelang pembukaan gerbang pariwisata, Yunani merayu turis asing dengan promo

 




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Virtual Selling: How to win sales remotely Optimasi alur Pembelian hingga pembayaran

[X]
×