Ini Alasan Presiden Rusia Vladimir Putin Menyerang Ukraina

Jumat, 25 Februari 2022 | 05:34 WIB Sumber: Time,The New York Times,Time
Ini Alasan Presiden Rusia Vladimir Putin Menyerang Ukraina

ILUSTRASI. Presiden Rusia Vladimir Putin melancarkan invasi ke Ukraina pada hari Kamis (24/2/2022). REUTERS/Carlos Barria 


Bagi Eropa dan Amerika Serikat, Ukraina sangat penting sebagian karena mereka melihatnya sebagai penentu arah untuk pengaruh mereka sendiri, dan untuk niat Rusia di seluruh Eropa. Ukraina bukan bagian dari Uni Eropa atau NATO. Tetapi menerima dukungan keuangan dan militer yang cukup besar dari Eropa dan Amerika Serikat. 

Invasi Rusia dapat menunjukkan bahwa Moskow merasa diberdayakan untuk meningkatkan ketegangan dengan bekas republik Soviet lainnya yang sekarang menjadi anggota aliansi Barat, seperti Estonia, Latvia, dan Lithuania.

Perang juga dapat semakin mengancam dominasi Amerika atas urusan dunia. Dengan memenangkan Perang Dingin, Amerika Serikat membangun pengaruh besar atas tatanan internasional. Akan tetapi, pengaruh itu telah berkurang dalam dekade terakhir, dan invasi Rusia mungkin mempercepat proses itu.

Baca Juga: Ini Dampak Serangan Rusia ke Ukraina Terhadap Indonesia Menurut Kemenlu

Rusia sudah menginvasi sebagian Ukraina

Setelah pemberontakan pada tahun 2014, pasukan Rusia yang mengenakan seragam tanpa tanda menyerbu Krimea, semenanjung penting yang strategis di Laut Hitam. Dalam sebuah referendum yang dikutuk sebagai ilegal oleh sebagian besar dunia, wilayah tersebut kemudian dipilih oleh mayoritas untuk bergabung dengan Rusia.

Kemudian pada tahun 2014, separatis pro-Rusia yang didukung oleh pasukan Rusia dan perangkat keras militer merebut bagian timur Ukraina, mendirikan dua republik pemberontak - di wilayah Donetsk dan Luhansk - yang tetap tidak diakui oleh negara lain.

Putin mengakui kemerdekaan kedua wilayah hanya beberapa hari sebelum memerintahkan pasukan Rusia ke daerah itu, sebuah langkah yang menjadi awal dari invasi yang lebih luas. 

Baca Juga: Rusia Invasi Ukraina, NATO Tambah Kekuatan Darat, Laut, dan Udara di Eropa Timur

Bagi banyak orang Ukraina, intervensi Rusia hanyalah episode terakhir dari perang delapan tahun yang belum selesai.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru