kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ini Tanda-Tanda Ekonomi China Tengah Mengalami Krisis


Kamis, 17 Agustus 2023 / 08:10 WIB
Ini Tanda-Tanda Ekonomi China Tengah Mengalami Krisis
ILUSTRASI. Perekonomian China tengah mengalami krisis. Ada sejumlah sinyal yang menandai hal tersebut. REUTERS/Jason Lee


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KRISIS EKONOMI CHINA - Perekonomian China tengah mengalami krisis. Ada sejumlah sinyal yang menandai hal tersebut. 

Pembayaran yang lewat dari masa tenggang atas produk investasi oleh perusahaan China terkemuka dan penurunan harga rumah. Untuk yang terakhir, hal tersebut telah menambah kekhawatiran bahwa krisis sektor properti yang semakin dalam di China semakin memperburuk sedikit momentum yang tersisa dari perekonomian Negeri Panda.

Mengutip Reuters, menurut seorang pejabat senior kepada para investor yang marah, Zhongrong International Trust Co, yang secara tradisional memiliki eksposur real estat yang cukup besar, melewatkan pembayaran puluhan produk investasi sejak akhir bulan lalu.

Sektor perbankan bayangan China memiliki nilai US$ 3 triliun, hampir setara dengan ekonomi Inggris. Kekhawatiran tentang keterpaparannya yang terlalu besar terhadap properti dan risiko terhadap ekonomi yang lebih luas telah tumbuh selama setahun terakhir.

Serangkaian default di sektor shadow banking dapat memiliki efek dingin yang luas karena banyak investor individu terpapar pada produk trust dengan imbal hasil tinggi. Pembayaran yang lewat dari masa jatuh tempo dapat membebani kepercayaan konsumen yang sudah rapuh karena tidak adanya langkah-langkah dukungan yang lebih kuat dari Beijing.

Baca Juga: Mata Uang BRICS Bisa Menggantikan Dolar AS? Ekonom Nilai Itu Konyol

Barclays termasuk di antara sejumlah bank global yang memangkas perkiraan pertumbuhan China 2023 setelah data yang lemah pada hari Selasa, mengutip penurunan yang lebih cepat dari perkiraan di pasar perumahan. Barclays menurunkan perkiraan pertumbuhan China menjadi 4,5% dari 4,9%.

Sementara itu, sejumlah analis menilai, pemangkasan suku bunga kejutan bank sentral pada hari yang sama tidak akan cukup untuk menahan spiral penurunan ekonomi.

Beberapa ekonom mengatakan banyak konsumen dan usaha kecil mungkin sudah merasakan ekonomi mereka terpukul selama resesi, mengingat tingkat pengangguran kaum muda mencapai rekor di atas 21% dan tekanan harga deflasi menekan margin keuntungan perusahaan. Pinjaman bank baru jatuh ke level terendah dalam 14 tahun terakhir di bulan Juli.

Sejauh ini, China sebagian besar telah berhasil menghindari peningkatan tekanan utang di sektor properti ke industri keuangan negara senilai US$ 57 triliun meskipun semakin banyak pengembang yang gagal membayar alias default atas utang mereka.

Baca Juga: Tingkat Kesuburan China Turun ke Level Terendah pada 2022

Bahkan setelah reformasi yang meluas selama beberapa dekade terakhir, Beijing mempertahankan cengkeraman yang kuat atas sektor perbankan dan pasar keuangan domestik. Tapi, berita default terbaru telah memicu ketakutan penyebaran ke sektor lainnya.




TERBARU

[X]
×