kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ini Tanda-Tanda Jika Outlook Ekonomi China Dibayangi Awan Hitam


Rabu, 10 Mei 2023 / 07:58 WIB
Ini Tanda-Tanda Jika Outlook Ekonomi China Dibayangi Awan Hitam
ILUSTRASI. Outlook perekonomian China dibayangi awan hitam. Hal ini dapat dilihat dari sejumlah pertanda. REUTERS/Jason Lee


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Outlook perekonomian China dibayangi awan hitam. Hal ini dapat dilihat dari sejumlah pertanda. 

Salah satunya, impor China mengalami kontraksi tajam pada bulan April. Di sisi lain, ekspor China naik pada kecepatan yang lebih lambat.

Data yang dihimpun Reuters menunjukkan, pengiriman masuk ke ekonomi terbesar kedua di dunia itu mengalami penurunan 7,9% YoY pada bulan April, memperpanjang penurunan 1,4% yang terlihat pada bulan sebelumnya. Sementara, data bea cukai menunjukkan pada hari Selasa, tingkat ekspor tumbuh 8,5%, berkurang dari lonjakan 14,8% di bulan Maret. 

Dua faktor tadi memperkuat tanda-tanda permintaan domestik yang lemah meskipun pembatasan COVID-19 dicabut, sehingga menambah tekanan pada ekonomi yang sudah berjuang dalam menghadapi pertumbuhan global yang melambat.

Melansir Reuters, perekonomian China tumbuh lebih cepat dari yang diharapkan pada kuartal pertama berkat konsumsi jasa yang kuat. Namun, hasil output pabrik telah tertinggal dan angka perdagangan terbaru menunjukkan jalan panjang untuk mendapatkan kembali momentum pra-pandemi di dalam negeri.

Ekonom dalam jajak pendapat Reuters memperkirakan tidak ada pertumbuhan impor dan peningkatan ekspor hanya sebesar 8%.

Baca Juga: Negara Mana yang Bakal Menjadi Tuan Rumah KTT G20 2024?

"Pada awal tahun ini, orang akan berasumsi bahwa impor akan dengan mudah melampaui level 2022 setelah pembukaan kembali, tetapi ternyata tidak demikian," kata Xu Tianchen, seorang ekonom di Economist Intelligence Unit.

"Sementara pemulihan China pasca-COVID terjadi dengan cepat dan tajam, sebagian besar terjadi dengan sendirinya dan tidak dirasakan oleh seluruh dunia," tambahnya.

Pejabat pemerintah telah berulang kali memperingatkan tentang lingkungan eksternal yang "parah" dan "rumit" setelah meningkatnya risiko resesi bagi banyak mitra dagang utama China.

Penurunan tajam dalam arus perdagangan bulan lalu hanya akan memperbaharui kekhawatiran tentang keadaan permintaan eksternal dan risiko yang ditimbulkan terhadap ekonomi domestik, terutama mengingat pemulihan yang lemah dari tahun sebelumnya ketika pengiriman masuk dan keluar sangat terganggu oleh pembatasan COVID-19 China.

"Mengingat prospek permintaan eksternal yang suram, kami pikir ekspor akan menurun lebih jauh sebelum mencapai titik terendah akhir tahun ini," kata Zichun Huang, ekonom China di Capital Economics dalam sebuah catatan.

Baca Juga: Harga Minyak Naik, Ditopang Rencana AS untuk Mengisi Cadangan Minyak




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×