Inilah Ramalan Gautam Adani, Orang Tajir Kedua Dunia yang Geser Posisi Jeff Bezos

Senin, 19 September 2022 | 08:30 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Inilah Ramalan Gautam Adani, Orang Tajir Kedua Dunia yang Geser Posisi Jeff Bezos


KONTAN.CO.ID - NEW DELHI. Nama Gautam Adani tiba-tiba menjadi pembicaraan hangat. Pasalnya, miliarder asal India ini berhasil memecahkan rekor sebagai orang terkaya kedua dunia dari Asia, menggeser posisi Jeff Bezos. 

Melansir Bloomberg, Adani tercatat memiliki kekayaan sebesar US$ 146,8 miliar atau setara Rp 2.192 triliun (kurs Rp 14.935). Sementara posisi orang paling kaya di dunia Elon Musk memiliki kekayaan US$ 263,9 miliar atau setara Rp 3.941 triliun.

Beberapa waktu lalu, Adani pernah meramalkan satu hal menarik mengenai negaranya. Menurutnya, bonus demografi India akan membawa ekonomi negara tersebut jauh melampaui ekspektasi di tahun 2050. 

"Hal ini akan menempatkan India di jalur untuk menjadi ekonomi senilai US$ 28-30 triliun pada tahun 2050," jelas Adani, Pendiri dan Ketua Adani Group.

Mengutip Economic Times, berbicara pada Konklaf Ekonomi India 2022 bertema 'The Great Indian Democratic Dividend', di Mumbai pada April 2022, miliarder itu mengatakan, optimisme dirinya berasal dari keyakinan bahwa tidak ada negara di dunia yang ditempatkan secara unik seperti India untuk memanfaatkan empat vektor utama yang akan mempercepat pembangunan. 

"Ini adalah tarikan dari bonus demografi India, pertumbuhan kelas menengah, dorongan dari ekonomi digital yang dipercepat, dan ekonomi yang berfokus pada keberlanjutan," paparnya.

Adani Group, yang berencana untuk menginvestasikan US$ 20 miliar dalam pembangkitan energi bersih, manufaktur komponen, transmisi dan distribusi selama 10 tahun, percaya bahwa kebutuhan akan energi berkelanjutan dan energi terbarukan adalah pengubah permainan bagi India.

Baca Juga: Orang Terkaya Asia Gautam Adani Kini Jadi Orang Paling Tajir ke-2 di Dunia

"Tenaga surya saat ini adalah sumber energi yang tumbuh paling cepat secara global. Selama dekade terakhir, harga panel surya telah turun 90% - dan, selama dekade berikutnya, - kita akan terus melihat penurunan harga dengan besaran yang sama dalam ekosistem surya," kata Adani. 

Itu sebabnya, Grup Adani berencana untuk melipatgandakan kapasitas pembangkit listrik terbarukan selama empat tahun ke depan menjadi 63% dari total portofolio dari 21% sekarang. 

Pada tahun 2030, grup ini menargetkan untuk memberi daya pada semua pusat data dengan energi terbarukan dan menjadikan pelabuhannya nol karbon bersih pada tahun 2025. Adani memiliki 4.920 MW kapasitas pembangkit energi terbarukan operasional dan 5.124 MW lainnya dalam pelaksanaan.

"Revolusi dalam teknologi energi alternatif membuka kemungkinan bahwa suatu hari nanti India dapat menjadi eksportir energi hijau bersih. Ini bahkan tidak mungkin untuk dipikirkan setahun yang lalu," tambah Adani.

Optimis bahwa India berada di puncak pertumbuhan puluhan tahun yang ingin dimanfaatkan dunia, Adani mengatakan bahkan pada tahun 2050, usia rata-rata populasi kita saat itu, 1,6 miliar orang masih akan berusia 38 tahun. 

Baca Juga: Orang Terkaya Nomor 3 di Dunia: Berasal dari India, Hartanya Melampaui Bill Gates

"Dunia tidak akan pernah lagi melihat kelas menengah sebesar yang dimiliki India."

Menyadari bahwa meskipun ada tantangan yang harus diatasi yang meliputi perawatan kesehatan, pendidikan, pengembangan keterampilan, pangsa manufaktur dari PDB, dan ketersediaan infrastruktur, Adani mengatakan dia percaya bahwa ekosistem digital yang diciptakan India akan menghasilkan peningkatan tambahan yang signifikan sebesar 100 hingga 200 basis poin, dengan tingkat pertumbuhan PDB nominal 7% hingga 8%.

"Saya sangat yakin bahwa negara kita akan mengatasi sebagian besar tantangan ini dalam beberapa dekade ke depan saat kita menerapkan banyak kebijakan pemerintah yang berjangkauan luas - ekonomi kita menjadi lebih besar dan lebih kuat," katanya.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru