kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Intel Inggris: Vladimir Putin Panik Berburu Pasukan Perang Ukraina


Selasa, 31 Januari 2023 / 08:01 WIB
Intel Inggris: Vladimir Putin Panik Berburu Pasukan Perang Ukraina
ILUSTRASI. Rusia kini tengah mencari cara baru untuk meningkatkan jumlah militernya di Ukraina tanpa memicu reaksi domestik. Sergey Bobylev/TASS Host Photo Agency/Handout via REUTERS


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - LONDON. Menurut penilaian intelijen pemerintah Inggris yang baru, Rusia kini tengah mencari cara baru untuk meningkatkan jumlah militernya di Ukraina tanpa memicu reaksi domestik.

“Kepemimpinan Rusia sangat mungkin terus mencari cara untuk memenuhi sejumlah besar personel yang diperlukan untuk sumber daya setiap serangan besar di Ukraina di masa depan, sambil meminimalkan perbedaan pendapat domestik,” demikian analisis intelijen Inggris, yang dibagikan pada hari Senin (30/1/2023).

Penilaian tersebut juga mengatakan, “Otoritas Rusia kemungkinan besar tetap membuka opsi panggilan lain di bawah ‘mobilisasi parsial’.” 

Mengutip Daily Beast, pejabat AS telah mulai memperingatkan bahwa Rusia kemungkinan sedang mempersiapkan serangan baru di tahun baru. Meskipun Rusia telah mempertahankan keunggulan pasukan militernya atas Ukraina dalam perang, analisis intelijen mengungkapkan adanya tindakan penyeimbangan yang dilakukan Kremlin di belakang layar.

Rusia memprakarsai "mobilisasi parsial" 300.000 pada musim gugur yang lalu dalam upaya untuk memulai upaya perang di Ukraina, setelah berbulan-bulan rencana perang Presiden Rusia Vladimir Putin gagal mencapai tujuan utama mereka. 

Tetapi tanggapan dalam negeri kurang mendukung kebijakan tersebut. Ratusan ribu pria Rusia melarikan diri dari negara itu untuk menghindari mobilisasi. Mereka yang tidak melarikan diri tidak menerima pelatihan sebelum dikirim ke garis depan dalam beberapa kasus.

Baca Juga: Diduga Kekurangan Pasukan, Rusia Bakal Perluas Batas Usia Wajib Militer

Ada sejumlah pertanda lain yang menunjukkan bahwa Kremlin semakin membutuhkan lebih banyak pasukan. 

Aleksandr Bastrykin, kepala Komite Investigasi Rusia, mencatat dalam sambutannya baru-baru ini bahwa warga negara yang dinaturalisasi harus berpartisipasi dalam perang. 

Menurut RFE/RL, Rusia telah mulai mencegah beberapa pekerja dari Kyrgyzstan dan Tajikistan yang memegang paspor ganda untuk meninggalkan Rusia, karena mereka mungkin diperlukan untuk berperang di Ukraina.

“‘Anda termasuk dalam daftar mobilisasi, ini adalah undang-undang, dan Anda tidak berhak pergi ke luar negeri hingga 12 Februari,'” kenang seorang pekerja penjaga perbatasan ketika mereka mencegahnya meninggalkan Rusia.

Kementerian Pertahanan Rusia juga menimbang pesanan yang akan mendanai unit militer sukarela dengan makanan, pasokan medis, senjata, dan seragam.

Baca Juga: Militer Ukraina Mengklaim Telah Menewaskan 800 Tentara Rusia Beberapa Hari Terakhir

Kremlin telah berusaha untuk menolak gagasan bahwa Rusia mungkin merencanakan mobilisasi lain. Juru Bicara Kremlin Dmitry Peskov mengesampingkan pertanyaan tentang hal itu awal bulan ini, mencatat bahwa rumor tentang mobilisasi baru tidak harus dianggap begitu saja. 




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×