kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Jeff Bezos menjadi manusia terkaya di bumi dengan bantuan buku luar biasa Ini


Rabu, 14 Agustus 2019 / 10:50 WIB

Jeff Bezos menjadi manusia terkaya di bumi dengan bantuan buku luar biasa Ini
ILUSTRASI. Orang Terkaya di Dunia - Jeff Bezos

KONTAN.CO.ID -  AMAZON dimulai sebagai toko buku online, tetapi dengan bantuan buku Jim Collins ini, Jeff Bezos mengubahnya menjadi perusahaan raksasa yang terdiversifikasi seperti sekarang ini.

Di suatu tempat di sepanjang jalan, sebuah buku mungkin telah mengubah hidup Anda. Mungkin itu adalah teks spiritual atau agama yang memberi Anda lebih banyak bimbingan selama hambatan utama kehidupan.

Baca Juga: Jeff Bezos dan Lauren Sanchez kembali pamer kemesraan di depan publik

Mungkin buku cerita anak-anak menginspirasi Anda untuk memasuki karier Anda saat ini. Atau, jika Anda Jeff Bezos, satu buku membantu Anda menghasilkan miliaran dolar.

Mengutip www.inc.com, dalam podcast baru-baru ini dengan Kara Swisher, penulis dan mantan profesor Stanford Jim Collins membahas hubungannya dengan Bezos, dan bagaimana salah satu buku bisnisnya sendiri mengubah permainan untuk Amazon pada saat itu belum menghasilkan keuntungan.

Kembali pada tahun 2001, Amazon baru berusia empat tahun berjuang untuk mendapatkan pijakan setelah kegagalan dot-com. Mencari nasihat dari Collins, Bezos menelepon penulis dan akhirnya mengundangnya untuk mengunjungi kampus Amazon.

Collins bertemu dengan Bezos dan eksekutif Amazon lainnya dan mendiskusikan ide-ide inti dari bukunya yang akan datang, Good to Great: Mengapa Beberapa Perusahaan Membuat Lompatan dan Lainnya Tidak, yang diterbitkan akhir tahun itu.

Baca Juga: Jeff Bezos dan Lauren Sanchez berpesta di atas kapal superyacht mewah

Collins membahas panjang lebar fokus utama Good to Great. Gagasan bahwa pertumbuhan dan kesuksesan bisnis dapat dilihat seperti roda gila raksasa. Apa yang dihabiskan perusahaan saat itu, jelas Collins, harus diperhatikan dengan mengembangkan dan membangun momentum.

Kaitan kausal adalah kuncinya di sini. Pekerjaan Collins menyarankan bahwa perusahaan harus fokus membangun satu hal untuk mendorong yang lain.

"Jika Anda bisa mendapatkan momentum peracikan roda gila Anda di dunia yang ingin Anda melakukan sesuatu dengan cepat dan semalam, itu adalah hal yang sangat kuat," kata Collins.

Dengan kebijaksanaan Good to Great, Bezos dan timnya di Amazon mampu membuat perubahan strategis yang diperlukan untuk bisnis untuk mengatur roda gila mereka sendiri untuk sukses.

Baca Juga: Pekan lalu, Jeff Bezos menjual saham Amazon senilai Rp 39,76 triliun

Setelah bertemu dengan Collins, Amazon bergeser dari berfokus pada keuntungan jangka pendek menjadi berkonsentrasi pada pertumbuhan jangka panjang yang berkelanjutan. Perusahaan kemudian berhasil menghasilkan laba pertamanya pada kuartal terakhir tahun 2001.


Reporter: Noverius Laoli
Editor: Noverius Laoli

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0024 || diagnostic_web = 0.1652

Close [X]
×