Jegal Rusia, Iran Siap Terapkan Diskon Besar-besaran Harga Minyak Mentah

Rabu, 21 September 2022 | 07:49 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Jegal Rusia, Iran Siap Terapkan Diskon Besar-besaran Harga Minyak Mentah

ILUSTRASI. Iran siap untuk memberikan diskon besar harga minyak mentah yang disimpan di kapal yang berlabuh di perairan internasional. REUTERS/Dado Ruvic

KONTAN.CO.ID - Iran siap untuk memberikan diskon besar-besaran terhadap harga minyak mentah yang disimpan di kapal yang berlabuh di perairan internasional tak jauh dari Singapura. Sumber industri mengatakan kepada The Straits Times, langkah ini dilakukan Iran dalam upaya untuk mempertahankan pangsa pasarnya di China.

Menurut data yang dirilis oleh Refinitiv, sebuah unit dari London Stock Exchange Group, Teheran menghadapi persaingan sengit dari Rusia, yang dalam beberapa bulan terakhir muncul sebagai pemasok minyak mentah utama ke China.

The Straits Times memahami bahwa Iran menawarkan minyak mentah di kapal tanker yang berlabuh di Malaysia dan perairan Indonesia dengan diskon sekitar US$ 5 hingga US$ 7 dibanding kargo Rusia.

"Jumlah minyak Iran yang berada di perairan di Asia merupakan indikasi yang baik tentang betapa optimisnya Teheran atas kebangkitan kembali kesepakatan nuklir," kata Vandana Hari, pendiri Vanda Insights, penyedia analisis makro pasar minyak global. 

Dia menambahkan, "Mencoba menyingkirkannya dengan menawarkan diskon besar-besaran adalah sinyal paling jelas bahwa mereka telah melepaskan harapan untuk dibebaskan dari sanksi AS, setidaknya untuk saat ini."

Baca Juga: Harga Minyak Turun Sepekan Terakhir Karena Kekhawatiran Resesi

Negosiasi baru-baru ini dengan anggota Uni Eropa untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 yang pertama kali dibuat dengan kekuatan global gagal awal bulan ini, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA), ditunda.

Tujuan JCPOA adalah untuk mencegah Iran memperluas program nuklirnya, yang oleh banyak pihak di barat dicurigai hanya bertujuan untuk mengembangkan senjata nuklir.

Menurut Badan Energi Internasional, sebelum Rusia menginvasi Ukraina pada akhir Februari, sekitar setengah dari ekspor minyak mentah dan produk minyak Rusia dikirim ke Eropa.

Saat ini, Rusia adalah pemasok minyak mentah terbesar ketiga ke Asia setelah Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, setelah mulai mengalihkan pengiriman ke tempat lain dengan harga diskon.

Baca Juga: Harga Minyak Mentah Stabil, Brent ke US$ 91,88 dan WTI ke US$85,79

Rusia telah menjadi pemasok terbesar ke China, setelah menjual hampir 1,74 juta barel per hari pada Agustus, mewakili 20% pasar negara itu.

Menurut Emma Li, analis senior di perusahaan intelijen data Vortexa, minyak Iran di kapal yang berlabuh di Malaysia dan Indonesia tampaknya bergerak ke China pada tingkat yang jauh lebih lambat karena manuver Rusia.

Permintaan dari China juga mendapat pukulan dari strategi nol Covid-19 yang mengakibatkan penguncian lokal.

Li juga mencatat bahwa permintaan minyak mentah Venezuela yang terkena sanksi tampaknya mengalir ke China dengan kecepatan yang jauh lebih cepat dan lebih sering.

Mengutip Oil Price, Iran diperkirakan oleh Kpler memiliki sekitar 93 juta barel minyak mentah yang disimpan di lepas Teluk Persia dan pantai Singapura. Sementara Vortexa memperkirakan antara 60 juta dan 70 juta barel.

Setelah sanksi yang diterapkan menyusul invasi Rusia ke Ukraina awal tahun ini, pasar melihat sejumlah besar minyak Rusia dialihkan dari Eropa ke Asia, menantang pangsa pasar Iran di China.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru