kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45769,82   10,44   1.37%
  • EMAS915.000 -0,44%
  • RD.SAHAM -0.01%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Jumlah kasus corona meningkat, perjalanan dari Brasil ke AS dibatasi


Senin, 25 Mei 2020 / 09:44 WIB
Jumlah kasus corona meningkat, perjalanan dari Brasil ke AS dibatasi
ILUSTRASI. A demonstrator wearing a protective face mask takes a part in a motorcade to protest in favor of Brazillian President Jair Bolsonaro, amid the coronavirus disease (COVID-19) outbreak, in Brasilia, Brazil April 26, 2020. REUTERS/Adriano Machado 

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Gedung Putih menyatakan Amerika Serikat membatasi perjalanan dari Brasil ke Amerika Serikat, dua hari setelah Brasil menjadi negara dengan kasus virus corona terbesar di dunia.

Mengutip Reuters, Senin (25/5), larangan perjalanan itu merupakan pukulan telak bagi Presiden Brasil Jair Bolsanaro yang mencontoh Presiden Donald Trump dalam menangani pandemi virus corona, memperjuangkan seruan social distancing, menggembar-gemborkan obat-obatan yang tidak terbukti.

"AS mempertahankan kemitraan yang kuat dengan Brasil dan kami bekerja erat untuk mengurangi dampak sosial ekonomi dan kesehatan akibat Covid-19 di Brasil," kata Kedutaan Besar AS di Brasilia dalam sebuah pernyataan yang dikutip Reuters.

Baca Juga: Brasil kini jadi hotspot wabah corona terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat

Kedutaan mengatakan, pembatasan baru mulai berlaku pada 28 Mei dan melarang sebagian besar warga non AS bepergian ke AS jika mereka telah berada di Brasil dalam dua pekan terakhir.

Pemegang kartu hijau, kerabat dekat warga AS dan anggota kru penebangan dikecualikan dalam pembatasan ini.

Kementerian Luar Negeri Brasil menyebutnya sebagai keputusan teknis dalam konteks kolaborasi bilateral penting untuk memerangi pandemi virus corona dengan menyoroti sumbangan AS sebesar US$ 6,5 juta dan janji Gedung Putih untuk memberikan 1.000 respirator.

Sekretaris pers Gedung Putih Kayleigh McEnany mengatakan pembatasan baru itu akan membantu memastikan warga negara asing tidak menambah infeksi baru ke AS, tetapi tidak berlaku untuk aliran perdagangan antar kedua negara.

Penasihat Keamanan Nasional Robert O'Brien sebelumnya pada hari Minggu mengatakan kepada CBS Face the Nation ia berharap langah itu dapat dipertimbangkan kembali di beberapa aspek.

"Kami berharap itu bersifat sementara, tetapi karena situasi di Brasil, kami akan mengambil setiap langkah yang diperlukan untuk melindungi rakyat Amerika," kata O'Brien.

Badan Pengawas Makanan dan Obat-obatan AS bulan lalu memperingatkan tentang penggunaan obat tersebut untuk mengobati penyakit pernapasan Covid-19 yang disebabkan oleh virus corona, mengutip "laporan masalah irama jantung yang serius" pada pasien yang mengkonsumsi obat.

Baca Juga: Kasus positif virus corona di Buenos Aires naik, pemerintah perpanjang lockdown

Desakan Bolsonaro pada potensi obat dan penolakan perintah isolasi negara mendorong dua menteri kesehatan melatih dokter. Penjabat kepala Kementerian Kesehatan, seorang jenderal militer, mengeluarkan pedoman minggu ini untuk memperluas penggunaan obat dalam kasus-kasus coronavirus.

Kementerian Kesehatan Brasil mencatat jumlah kasus yang dikonfirmasi sebanyak 15.813 pada hari Minggu menjadi 363.211 kasus, nomor dua di dunia setelah Amerika Serikat, dengan lebih dari 1,6 juta kasus.

Korban tewas Brasil, naik 653 kematian pada hari Minggu menjadi 22.666 orang.




TERBARU

[X]
×