kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS915.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Jumlah warga AS yang berhenti dari pekerjaan mereka melonjak


Rabu, 13 Oktober 2021 / 09:29 WIB
Jumlah warga AS yang berhenti dari pekerjaan mereka melonjak
ILUSTRASI. Pekerja AS. REUTERS/Brendan McDermid

Sumber: Al Jazeera | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pekerja di Amerika Serikat yang berhenti dari pekerjaan mereka melaju dengan kecepatan tinggi.

Survei Pembukaan Pekerjaan dan Perputaran Tenaga Kerja terbaru (JOLTS) dari Departemen Tenaga Kerja AS menunjukkan bahwa jumlah orang Amerika yang berhenti dari pekerjaan mereka melonjak menjadi 4,3 juta pada bulan Agustus. Itu adalah 2,9 persen dari semua pekerja yang dipekerjakan di AS, menandai tingkat berhenti tertinggi yang pernah tercatat.

Sementara itu, jumlah lowongan pekerjaan di AS turun sedikit menjadi 10,4 juta pada Agustus, tetapi itu mengikuti dari Juli yang melihat rekor 11,1 juta.

Tingkat berhenti yang tinggi biasanya menandakan seberapa percaya diri pekerja Amerika tentang prospek pekerjaan mereka. Tetapi penyelaman lebih dalam ke data menunjukkan bahwa ketakutan tertular varian Delta COVID-19 juga bisa mendorong.

Sekitar 892.000 pekerja di sektor akomodasi dan layanan makanan yang dihadapi pelanggan berhenti dari pekerjaan mereka di tengah lonjakan kasus COVID pada Agustus. Itu 157.000 lebih dari bulan sebelumnya.

Banyaknya orang yang keluar dari pekerjaan dan banyaknya lowongan pekerjaan telah menjadi sumber keprihatinan yang semakin meningkat bagi pemulihan ekonomi bangsa. Pekerjaan hanya secara resmi dicetak ketika seseorang dipekerjakan, dan ekonomi hanya menambahkan 194.000 pekerjaan pada bulan September. Itu adalah keuntungan bulanan terkecil tahun ini.

Pasar tenaga kerja AS masih kurang lebih lima juta pekerjaan untuk menutup 22 juta pekerjaan yang hilang akibat gelombang pertama penguncian COVID tahun lalu. Tetapi sekitar 51 persen pemilik usaha kecil mengatakan mereka memiliki lowongan pekerjaan yang tidak dapat mereka isi pada bulan September, menurut sebuah survei oleh National Federation of Independent Business.

Baca Juga: IMF turunkan prospek pertumbuhan global, gangguan pasokan hambat pemulihan ekonomi

Untuk menarik pekerja pebisnis telah menawarkan insentif seperti bonus dan kenaikan upah. Sekitar 42 persen pemilik usaha kecil mengatakan mereka menaikkan kompensasi bulan lalu. Itu naik satu poin dari Agustus dan menandai rekor tertinggi selama 48 tahun.

Ketakutan akan virus, kurangnya pilihan penitipan anak, dan rekening tabungan yang penuh dengan dolar stimulus pemerintah AS semuanya disebut-sebut sebagai faktor yang mungkin membuat para pekerja tidak bekerja.

Tunjangan pengangguran federal berakhir pada awal September satu minggu sebelum data pekerjaan bulanan disusun oleh Departemen Tenaga Kerja AS, sehingga dampak kekosongan dalam jaring pengaman sosial kemungkinan belum muncul dalam data.

Dan ukuran kepercayaan konsumen oleh Conference Board yang mengukur bagaimana perasaan orang tentang ekonomi saat ini serta ekspektasi masa depan mereka juga turun di bulan September, menyusul penurunan tajam di bulan Agustus.

Selanjutnya: Misi AS buka kembali konsulat di Yerusalem untuk jangkau Palestina ditentang Israel

 




TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×