kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45774,37   -28,65   -3.57%
  • EMAS1.028.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.02%

Kasus virus corona global capai 11 juta, lockdown bisa jadi pola berulang hingga 2021


Sabtu, 04 Juli 2020 / 05:55 WIB
Kasus virus corona global capai 11 juta, lockdown bisa jadi pola berulang hingga 2021
ILUSTRASI. Ilustrasi corona

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Jumlah kasus virus corona global mencapai lebih dari 11 juta orang pada Jumat (3/7), menurut penghitungan Reuters, menandai tonggak sejarah lain dalam penyebaran penyakit yang telah menewaskan lebih dari setengah juta orang dalam tujuh bulan.

Mengutip Reuters, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), jumlah kasus ini lebih dari dua kali lipat jumlah kasus influenza parah yang dicatat setiap tahun.

Banyak negara yang sangat terpukul, mengurangi pelonggaran untuk memperlambat penyebaran virus corona sambil membuat perubahan besar pada pekerjaan dan kehidupan sosial yang bisa bertahan selama satu tahun atau lebih hingga vaksin tersedia.

Baca Juga: Varian Baru Virus Corona Menyebar Lebih Cepat Dibanding Aslinya

Beberapa negara sedang mengalami kebangkitan infeksi, yang menyebabkan pihak berwenang mengembalikan sebagian lockdown, dimana para ahli mengatakan hal ini bisa menjadi pola berulang hingga 2021.

Amerika Serikat melaporkan lebih dari 55.400 kasus Covid-19 baru pada hari Kamis, rekor global baru setiap hari karena infeksi meningkat di sebagian besar negara. 
Beberapa gubernur AS menghentikan rencana untuk membuka kembali ekonomi negara mereka dalam menghadapi lonjakan kasus.

Hampir seperempat dari kasus kematian global yang terkonfirmasi terjadi di Amerika Serikat, yakni hampir 129.000. 

Lonjakan kasus baru-baru ini telah menempatkan penanganan krisis oleh Presiden Donald Trump di bawah pengawasan dan membuat beberapa gubernur menghentikan rencana untuk membuka kembali negara mereka setelah lockdown ketat.

Amerika Latin, di mana Brasil mencatat 1,5 juta kasus, merupakan 23% dari total global orang yang terinfeksi. India telah menjadi pusat episentrum baru di Asia, meningkat menjadi 625.000 kasus.



TERBARU

[X]
×