kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,67   6,06   0.79%
  • EMAS888.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.17%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.12%

Kembali jatuh, indeks S&P 500 alami penurunan mingguan terbesar sejak krisis 2008


Sabtu, 29 Februari 2020 / 06:23 WIB
Kembali jatuh, indeks S&P 500 alami penurunan mingguan terbesar sejak krisis 2008
ILUSTRASI. Indeks S&P 500 ditutup melemah dalam tujuh hari berturut-turut

Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

Virus corona menyebar lebih lanjut di akhir pekan, dengan kasus yang dilaporkan untuk pertama kalinya di setidaknya enam negara di empat benua, menghancurkan pasar dan memimpin Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk meningkatkan peringatan risiko dampaknya menjadi "sangat tinggi."

Beberapa investor menyuarakan keprihatinan tentang menuju akhir pekan di mana mereka tidak bisa berdagang di laporan baru tentang virus.

"Untuk mendapatkan tanda yang jelas, pasar perlu bukti bahwa itu terkendali, tidak ada gejolak di negara-negara baru dan bahwa kami tidak mendapatkan wabah yang signifikan di Amerika Serikat," kata Jack Janasiewicz, kepala strategi portofolio untuk Manajer Investasi Natixis Investment Managers.

Janasiewicz melihat penyebaran virus China sebagai dorongan untuk mengurangi paparan aset berisiko, dan mengatakan tonggak berikutnya untuk pengurangan risiko lebih lanjut adalah wabah A.S.

Baca Juga: Goldman Sachs: Wabah corona bisa merugikan Donald Trump di pemilu tahun ini

Dow Jones Industrial Average turun 357,28 poin, atau 1,39%, menjadi 25.409,36; S&P 500 kehilangan 24,54 poin, atau 0,82%, menjadi 2.954,22; dan Nasdaq Composite menambahkan 0,89 poin, atau 0,01%, menjadi 8.567,37.

Indeks volatilitas CBOE, juga dikenal sebagai pengukur rasa takut Wall Street mengakhiri perdagangan di Jumat di dekat level terendah sesi, naik 0,95 poin di 40,11, setelah naik setinggi 49,48.

Dari 11 sektor utama S&P, indeks keuangan yang sensitif terhadap nilai membebani sebagian besar indeks acuan S&P 500, mengakhiri hari turun 2,6%. Sektor utilitas adalah menjadi sektor dengan penurunan terbesar yakni mencapai 3,3%. 

Sementara sektor real estat dan konsumen - juga sektor-sektor yang peka terhadap tingkat yang sering dilihat sebagai tempat yang aman - keduanya turun lebih dari 2%.

Namun indeks energi, teknologi, dan layanan komunikasi semuanya menunjukkan kenaikan untuk hari ini.



TERBARU

[X]
×