kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45700,06   2,33   0.33%
  • EMAS938.000 -0,85%
  • RD.SAHAM 0.36%
  • RD.CAMPURAN 0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.14%

Korea Utara rilis film dokumenter pertemuan puncak Kim dan Trump


Kamis, 07 Maret 2019 / 18:42 WIB
Korea Utara rilis film dokumenter pertemuan puncak Kim dan Trump

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Korea Utara telah merilis film tentang KTT kedua pemimpin Kim Jong Un dengan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump minggu lalu, di mana pembicaraan mengenai bagaimana membongkar program nuklir Pyongyang yang buntu, dan kedua pemimpin berpisah baik-baik.

Film dokumenter berdurasi 78 menit, yang mengikuti perjalanan kereta Kim selama 11 hari ke Hanoi di Vietnam untuk KTT, ditayangkan Selasa malam oleh televisi pemerintah Korea Utara.


Film ini menunjukkan hal-hal penting selama sembilan hari Kim di ibukota Vietnam, termasuk pertemuannya dengan Trump, kunjungan ke kedutaan Korea Utara dan tur wisata dan situs industri oleh para pembantunya.

Media pemerintah Korea Utara yang dikontrol ketat tidak menyebutkan kegagalan KTT atau ketidaksepakatan, meskipun Kim dan Trump gagal mempersempit kesenjangan mereka tentang seberapa jauh Korea Utara bersedia meninggalkan program nuklirnya dan tingkat kesediaan AS untuk meringankan sanksi.

Film ini memperlihatkan kedua pemimpin itu tersenyum dan berjabat tangan bahkan setelah mereka mengakhiri pertemuan puncak tanpa kesepakatan dan mengatakan bahwa mereka sepakat untuk "lebih sering duduk berhadap-hadapan" dan akan melanjutkan "dialog konstruktif".

Kedua negara "dapat mengatasi belokan dan belokan dan cobaan dan maju jika kedua belah pihak membuat proposal yang adil berdasarkan prinsip-prinsip yang saling diterima dan dihormati, dan terlibat dalam negosiasi dengan sikap dan kemauan yang tepat untuk menyelesaikan masalah," kata seorang presenter.

Pejabat senior Korea Utara menuduh pihak AS membuat "tuntutan yang tidak masuk akal" dan memperingatkan Kim mungkin kehilangan kesediaannya untuk mengejar kesepakatan.

Tetapi film dokumenter yang membahas hubungan antara kedua pemimpin mengisyaratkan Pyongyang tidak akan meninggalkan negosiasi, kata para ahli.

Trump telah mengatakan, Korea Utara ingin sanksi itu dicabut seluruhnya. Sementara para pejabat Korea Utara mengatakan mereka hanya menuntut pelonggaran sebagian sebagai imbalan atas pembongkaran situs nuklir utamanya di Yongbyon.

"KTT itu adalah perubahan penting untuk membawa hubungan kedua negara ke ketinggian baru berdasarkan rasa saling menghormati dan kepercayaan yang dimiliki oleh kedua pemimpin," kata presenter.

 




TERBARU

Close [X]
×