kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.404.000   0   0,00%
  • USD/IDR 16.245
  • IDX 7.314   -8,12   -0,11%
  • KOMPAS100 1.146   -0,08   -0,01%
  • LQ45 923   0,02   0,00%
  • ISSI 219   1,20   0,55%
  • IDX30 461   -1,29   -0,28%
  • IDXHIDIV20 553   -2,77   -0,50%
  • IDX80 129   0,20   0,16%
  • IDXV30 130   -1,13   -0,86%
  • IDXQ30 155   -0,81   -0,52%

Kunjungan Presiden Rusia Vladimir Putin ke Vietnam Memicu Kecaman dari AS


Senin, 17 Juni 2024 / 16:41 WIB
Kunjungan Presiden Rusia Vladimir Putin ke Vietnam Memicu Kecaman dari AS
ILUSTRASI. Kunjungan Presiden Rusia Vladimir Putin ke Vietnam memicu kecaman dari Amerika Serikat . Sputnik/Sergei Bobylev/Kremlin via REUTERS


Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kunjungan Presiden Rusia Vladimir Putin ke Vietnam memicu kecaman dari Amerika Serikat terhadap Hanoi, menyoroti kesetiaan Vietnam kepada Rusia yang diperintah oleh Partai Komunis.

Presiden Rusia, Vladimir Putin, akan mengunjungi Hanoi minggu ini, demikian beberapa pejabat mengungkapkan, menimbulkan sorotan terhadap hubungan erat antara Vietnam dan Rusia serta menimbulkan teguran dari AS. 

Kunjungan ini datang setelah Hanoi menghindari KTT perdamaian Ukraina di Swiss akhir pekan lalu dan mengirimkan wakil menterinya ke pertemuan BRICS di Rusia awal pekan lalu.

Putin, yang baru saja dilantik untuk periode jabatan kelimanya lebih dari sebulan yang lalu, diperkirakan akan bertemu dengan presiden Vietnam yang baru, To Lam, dan para pemimpin lainnya selama kunjungan dua hari di Hanoi pada hari Rabu dan Kamis, kata para pejabat.

Baca Juga: Pemilu AS 2024: Ini Pandangan Joe Biden Soal Ekonomi hingga Perang Gaza

Amerika Serikat, yang telah meningkatkan hubungannya dengan Hanoi tahun lalu dan merupakan mitra dagang utama Vietnam, bereaksi keras terhadap kunjungan ini.

"Tidak seharusnya ada negara yang memberikan platform kepada Putin untuk mempromosikan perang agresinya dan membiarkannya meredakan kekejamannya," ujar juru bicara kedutaan besar AS di Hanoi kepada Reuters ketika dimintai tanggapan tentang dampak kunjungan tersebut terhadap hubungan dengan Amerika Serikat.

"Jika dia dibiarkan melakukan perjalanan dengan bebas, itu bisa mengesahkan pelanggaran terang-terangan Rusia terhadap hukum internasional," tambah juru bicara tersebut, merujuk pada invasi Ukraina yang dilancarkan Putin pada Februari 2022.

Kementerian Luar Negeri Vietnam enggan memberikan komentar terkait hal ini.

Mahkamah Pidana Internasional (ICC) yang berbasis di Den Haag pada Maret 2023 mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap presiden Rusia atas dugaan kejahatan perang di Ukraina. Namun, baik Vietnam, Rusia, maupun AS bukan anggota ICC.

Uni Eropa, mitra ekonomi utama Vietnam, tidak memberikan komentar menjelang kunjungan ini, tetapi menyatakan ketidakpuasannya bulan lalu atas keputusan Hanoi untuk menunda pertemuan dengan utusan Uni Eropa mengenai sanksi Rusia - penundaan yang dikaitkan dengan persiapan kunjungan Putin.

Dari sudut pandang Hanoi, kunjungan ini dimaksudkan "untuk menunjukkan bahwa Vietnam mengejar kebijakan luar negeri yang seimbang yang tidak memihak salah satu kekuatan besar," kata Ian Storey, seorang peneliti senior di Institut ISEAS-Yusof Ishak yang berbasis di Singapura, setelah negara ini menjadi tuan rumah bagi Joe Biden dan Xi Jinping dalam beberapa bulan terakhir.

Baca Juga: Amerika Tertinggal 15 Tahun Ketimbang China Soal Tenaga Nuklir

Energi, Persenjataan dan Teknologi

Dalam kunjungan kenegaraannya ke Vietnam yang pertama sejak 2017 dan yang kelima secara keseluruhan, Putin diperkirakan akan mengumumkan kesepakatan di berbagai sektor termasuk perdagangan, investasi, teknologi, dan pendidikan, ungkap dua pejabat kepada Reuters, meskipun hal itu dapat berubah.

Namun, diskusi dengan para pemimpin Vietnam kemungkinan besar akan berfokus pada isu-isu yang lebih sensitif, kata kedua pejabat tersebut, yang enggan diidentifikasi karena sifatnya yang sensitif.

Pembicaraan tersebut kemungkinan akan mencakup persenjataan, di mana Rusia secara historis telah menjadi pemasok utama Vietnam; energi, dengan perusahaan-perusahaan Rusia yang beroperasi di ladang gas dan minyak Vietnam di daerah-daerah di Laut Cina Selatan yang diklaim oleh Cina; dan pembayaran, karena kedua negara telah mengalami kesulitan dalam melakukan transaksi karena sanksi-sanksi Amerika Serikat terhadap bank-bank Rusia, kata salah satu pejabat tersebut.




TERBARU
Kontan Academy
[ntensive Boothcamp] Business Intelligent with Ms Excel Pre-IPO : Explained

[X]
×