kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Lagi-lagi, Trump damprat The Fed karena data manufaktur AS lemah


Rabu, 02 Oktober 2019 / 08:25 WIB

Lagi-lagi, Trump damprat The Fed karena data manufaktur AS lemah
ILUSTRASI. Presiden AS Donald Trump

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Presiden AS Donald Trump kembali mendamprat The Federal Reserve pada hari Selasa (1/10). Kali ini, kemarahan Trump dipicu oleh lemahnya data sektor manufaktur. Dia bilang, bank sentral mempertahankan suku bunga "terlalu tinggi" dan dollar yang kuat melukai pabrik-pabrik AS.

“Seperti yang saya perkirakan, Jay Powell dan Federal Reserve telah membiarkan dollar menjadi sangat kuat, terutama terhadap SEMUA mata uang lainnya, sehingga sektor manufaktur kita terkena dampak  negatif. Suku Bunga Fed terlalu tinggi. Mereka adalah musuh terburuk mereka sendiri, mereka tidak memiliki petunjuk. Menyedihkan!” tulis Trump dalam akun witter pribadinya.

Pernyataan Trump muncul menyusul laporan dari Institute for Supply Management (ISM) pada hari Selasa yang menunjukkan bahwa aktivitas manufaktur AS jatuh ke level terlemah dalam satu dekade terakhir pada bulan lalu, di tengah kekhawatiran tentang perang dagang antara AS-China.

Baca Juga: Wah, makin banyak warga Amerika yang mendukung Donald Trump untuk dimakzulkan

ISM mengatakan, komentar dari produsen "mencerminkan penurunan kepercayaan bisnis yang berkelanjutan". ISM juga mencatat, perdagangan global tetap menjadi masalah yang paling signifikan. Pernyataan ini  menunjukkan bahwa pendekatan garis keras Trump terhadap perdagangan dengan China adalah kekhawatiran yang lebih besar bagi manufaktur AS ketimbang suku bunga atau penguatan dollar.

Sejak menjabat sebagai presiden, Trump tanpa henti mengkritik kebijakan The Fed dan Jerome Powell, yang ia tunjuk untuk memimpin bank sentral. Kritikan lebih banyak tertuju pada tingkat suku bunga AS yang relatif tinggi dibandingkan dengan negara-negara maju lainnya. Bank-bank sentral di Eropa dan Jepang telah mendorong suku bunga mereka sendiri di bawah level nol dalam upaya untuk meningkatkan ekonomi mereka yang tengah menghadapi kesulitan.

Baca Juga: Polling: Dukungan rakyat Amerika untuk pemakzulan Trump naik menjadi 45%

The Fed, setelah mendongkrak suku bunga sembilan kali selama tiga tahun hingga akhir 2018, mengambil langkah berbeda  tahun ini dan telah memangkas dua kali suku bunga acuan, yakni pada bulan Juli dan lagi bulan lalu. Suku bunga pinjaman utama The Fed sekarang ditetapkan dalam kisaran 1,75% hingga 2,00%.


Sumber : Reuters
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Video Pilihan

Terpopuler

Close [X]
×