kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45753,71   -6,61   -0.87%
  • EMAS1.006.000 0,00%
  • RD.SAHAM 1.46%
  • RD.CAMPURAN 0.61%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Mahathir Mohamad dirikan partai baru untuk menggoyang kedudukan Muhyiddin Yassin


Jumat, 07 Agustus 2020 / 21:40 WIB
Mahathir Mohamad dirikan partai baru untuk menggoyang kedudukan Muhyiddin Yassin
ILUSTRASI. Malaysia's former Prime Minister Mahathir Mohamad reacts during a session of the lower house of parliament, in Kuala Lumpur, Malaysia July 13, 2020. REUTERS/Lim Huey Teng

Sumber: Kompas.com | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - KUALA LUMPUR. Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad pada Jumat (7/8/2020) mengumumkan, ia sedang mendirikan partai politik baru.

Parpol baru ini independen, yang ditujukan untuk menggoyang singgasana Muhyiddin Yassin sebagai Perdana Menteri Malaysia. Berbicara pada konferensi pers di Yayasan AlBukhary, politisi berjuluk Dr M itu mengatakan, nama partai barunya belum diputuskan.

Partai baru itu akan didaftarkan, tapi tak akan menjadi bagian koalisi Perikatan Nasional (PN) yang sedang berkuasa sekarang, atau Pakatan Harapan (PH) sebagai koalisi oposisi.

Baca Juga: Najib minta Mahathir jujur: Jangan salahkan saya terus...

Pembentukan partai baru ini diumumkan Mahathir Mohamad setelah pada Jumat pagi Pengadilan Tinggi Malaysia menolak gugatan yang diajukannya terhadap Parti Pribumi Bersatu Malaysia atau Partai Bersatu, karena mencabut keanggotaannya.

Bersatu adalah partai yang didirikan Dr M pada 2016. Pada konferensi pers Mahathir berkata, partainya berbasis Melayu dan akan fokus pada pemberantasan korupsi, serta menjanjikan Malaysia "sekali lagi akan jadi macan Asia".

"Partai ini akan didasarkan para perjuangan untuk orang-orang Melayu dan pribumi. Ini karena partai yang berbasis Melayu dan pribumi sekarang telah menggadaikan martabat ras dan agama mereka, dan mengalihkan fokus ke kelompok yang haus kekuasaan," terang pria berusia 95 tahun itu dikutip dari Channel News Asia.

Baca Juga: Politik Malaysia bergejolak, Perdana Menteri Muhyiddin lengserkan ketua DPR

Dia menambahkan, partainya akan independen pada awalnya, karena dia punya beberapa "masalah" dengan salah satu pihak dalam koalisi PH.

"Kami ingin bekerja dengan Pakatan Harapan, tetapi kami memiliki beberapa masalah dengan salah satu pihak," ujar Dr M tanpa menjelaskan lebih lanjut.



TERBARU

[X]
×