Makin Tegang, AS Terbangkan Pesawat Pengintai Poseidon di Atas Selat Taiwan

Minggu, 26 Juni 2022 | 06:35 WIB Sumber: CNN
Makin Tegang, AS Terbangkan Pesawat Pengintai Poseidon di Atas Selat Taiwan

KONTAN.CO.ID -  Sebuah pesawat pengintai P-8A Poseidon Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) terbang di atas Selat Taiwan pada hari Jumat (24/60 dalam demonstrasi "komitmen Amerika Serikat untuk Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka," hanya beberapa hari setelah 29 pesawat tempur China memasuki zona identifikasi pertahanan udara Taiwan. 

Komando Indo-Pasifik AS mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Sebuah P-8A Poseidon Angkatan Laut AS transit di Selat Taiwan di wilayah udara internasional pada 24 Juni. Amerika Serikat akan terus terbang, berlayar, dan beroperasi di mana pun yang diizinkan oleh hukum internasional, termasuk di dalam Selat Taiwan. Dengan beroperasi di dalam Selat Taiwan sesuai dengan ketentuan internasional. Hukum, Amerika Serikat menjunjung tinggi hak navigasi dan kebebasan semua negara. Transit pesawat di Selat Taiwan menunjukkan komitmen Amerika Serikat untuk Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka," bunyi pernyataan itu.

Pada hari Selasa, Kementerian Pertahanan China mengatakan 29 pesawat Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) adalah campuran dari jet tempur, pesawat peringatan dini dan kontrol, pesawat perang elektronik, pesawat anti-kapal selam, pesawat intelijen elektronik, dan pesawat pengisian bahan bakar udara.

Baca Juga: Taiwan Kerahkan Jet Tempur untuk Usir 29 Pesawat China di Zona Pertahanan Udaranya

Itu adalah jumlah harian tertinggi ketiga jet China yang memasuki zona identifikasi pertahanan udara (ADIZ) Taiwan sejak awal tahun dan terjadi kurang dari sebulan setelah China mengirim 30 pesawat tempur dalam misi serupa. 

Isu Taiwan telah menjadi yang terdepan dalam hubungan AS-China dalam beberapa bulan terakhir. 

Ketegangan antara Washington, yang berkomitmen untuk mendukung pertahanan diri pulau itu, dan Beijing atas Taiwan terbuka awal bulan ini ketika Menteri Oertahanan masing-masing negara bertemu di konferensi pertahanan Dialog Shangri-La di Singapura. 

Taiwan dan China daratan telah diperintah secara terpisah sejak Nasionalis yang kalah mundur ke pulau itu pada akhir perang saudara Cina lebih dari 70 tahun yang lalu. 

Tetapi Partai Komunis Tiongkok (PKT) yang berkuasa di Tiongkok memandang pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu sebagai bagian dari wilayahnya - meskipun tidak pernah mengendalikannya. 

Baca Juga: Taiwan Pamer Kendaraan Lapis Baja Buatan Dalam Negeri Terbaru, Ini Kehebatannya

Beijing tidak mengesampingkan kekuatan militer untuk merebut Taiwan dan terus menekan pulau demokrasi itu selama beberapa tahun terakhir dengan penerbangan pesawat perang yang sering ke ADIZ pulau itu. 

ADIZ diberlakukan secara sepihak dan berbeda dari wilayah udara berdaulat, yang didefinisikan menurut hukum internasional sebagai perluasan 12 mil laut dari garis pantai suatu wilayah.

Administrasi Penerbangan Federal AS mendefinisikannya sebagai "daerah yang ditunjuk dari wilayah udara di atas tanah atau air di mana suatu negara memerlukan identifikasi langsung dan positif, lokasi dan kontrol lalu lintas udara pesawat untuk kepentingan keamanan nasional negara itu."

Editor: Noverius Laoli

Terbaru