kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Mantan Perdana Menteri Jepang Yasuhiro Nakasone meninggal pada usia 101 tahun


Jumat, 29 November 2019 / 15:19 WIB
Mantan Perdana Menteri Jepang Yasuhiro Nakasone meninggal pada usia 101 tahun
Mantan Perdana Menteri Jepang Yasuhiro Nakasone menghadiri wawancara dengan wartawan Reuters di Tokyo 25 Januari 2010. Nakasone, seorang tokoh terkemuka meskipun ia pensiun dari politik, mengatakan ia menyambut kemenangan kemenangan bersejarah Demokrat ta

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  TOKYO.  Mantan Perdana Menteri Jepang Yasuhiro Nakasone meninggal pada usia 101, televisi NHK mengatakan pada hari Jumat, (29/11/2019) seperti dilansir Reuters.

Nakasone dikenal memiliki hubungan dekat dengan mantan presiden AS Ronald Reagan di panggung dunia dan bertarung dengan para birokrat Jepang melakukan reformasi menyeluruh di Negera Sakura tersebut pada masa kepemimpinannya.

Baca Juga: PM Abe: Peluncuran rudal Korea Utara ancaman bagi Jepang

Nakasone yang berkuasa dari tahun 1982 hingga 1987 sebagai Perdana Menteri jepang dinilai berhasil meningkatkan profil global Jepng.

Namun ia gagal mewujudkan mimpinya untuk merevisi negara yang pasifis, konstitusi yang dirancang AS untuk memperjelas status ambigu militer  Jepang dan mendukungnya.

“Merevisi konstitusi butuh waktu. Saya menekankan kepada publik bahwa itu perlu, tetapi tidak mungkin untuk memulai revisi dengan cepat, ”kata Nakasone yang berbicara langsung kepada Reuters dalam sebuah wawancara pada Januari 2010.

Perdana Menteri Shinzo Abe telah melonggarkan batas-batas konstitusi yang dirancang AS sebagai tujuan utama tetapi merevisi Pasal Sembilan yang pasifis dari piagam tetap menjadi perdebatan.

Baca Juga: Bursa saham dunia jatuh pasca ketegangan AS dan China berkobar lagi

Dikenal karena persahabatannya "Ron dan Yasu" dengan Reagan, Nakasone menjadi berita utama setelah menjabat ketika dia mengatakan bahwa jika terjadi perang, dia akan membuat Jepang menjadi "kapal induk" yang tidak dapat tenggelam dalam pasukan AS dan membendung angkatan laut Soviet.

Pada tahun 1983, ia menjadi perdana menteri Jepang pertama yang secara resmi mengunjungi Korea Selatan, memperbaiki hubungan dengan negara yang secara brutal dijajah Jepang dari tahun 1910 hingga 1945.




TERBARU

Close [X]
×