kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45862,44   -0,26   -0.03%
  • EMAS918.000 -1,50%
  • RD.SAHAM -0.33%
  • RD.CAMPURAN -0.01%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Mantan Wakil Presiden AS: China bekerja keras untuk menjadi kerajaan jahat


Kamis, 15 Juli 2021 / 20:05 WIB
Mantan Wakil Presiden AS: China bekerja keras untuk menjadi kerajaan jahat
ILUSTRASI. Wakil Presiden Amerika Serikat Mike Pence melepas masker untuk berbicara saat ia memimpin arahan singkat Satgas COVID-19 di Gedung Putih, Washington, Amerika Serikat, Kamis (19/11/2020). REUTERS/Leah Millis.

Sumber: Channel News Asia | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Mantan Wakil Presiden AS Mike Pence memperingatkan pada Rabu (14 Juli), China sedang dalam perjalanan untuk menjadi "kerajaan yang jahat" dan merupakan ancaman yang lebih besar bagi Amerika Serikat dibanding Uni Soviet di era Perang Dingin.

Wakil mantan Presiden Donald Trump, yang diyakini sedang mempertimbangkan maju dalam Pilpres 2024, ini juga mendesak Presiden Joe Biden untuk menghadapi China dengan lebih kuat di berbagai bidang, termasuk asal usul virus corona dan "neokolonialisme" raksasa Asia itu.

"Partai Komunis China adalah ancaman terbesar bagi kemakmuran, keamanan, dan nilai-nilai kita di muka Bumi," kata Pence saat berpidato di acara lembaga think tank Heritage Foundation, seperti dikutip Channel News Asia.

"China mungkin belum menjadi kerajaan yang jahat, tetapi bekerja keras setiap hari untuk menjadi itu," ujarnya.

"Dalam banyak hal, komunis China menimbulkan tantangan yang lebih besar bagi Amerika Serikat dibanding yang pernah dilakukan Uni Soviet selama Perang Dingin," imbuh dia.

Baca Juga: Tegang, China usir kapal perang AS yang masuk Laut China Selatan

Komentar tersebut menyoroti sikap anti-China yang Pence adopsi, yang memperkuat kebijakannya dan Trump terhadap saingan ekonominya, termasuk memberlakukan tarif perdagangan dan menyalahkan Beijing atas COVID-19.

Trump berulang kali memuji Presiden Xi Jinping di hari-hari awal pandemi atas "transparansi" dan profesionalisme China dalam respons kesehatan masyarakatnya, sebelum beralih mengkritik Beijing dan menyebut COVID-19 sebagai "Virus China".

Alih-alih "berguling" ke China, Pemerintahan Biden seharusnya menuntut agar Beijing "berterus terang tentang asal-usul virus corona", kata Pence, mengulangi kalimat Trump bahwa bukti menunjukkan virus corona bocor dari laboratorium Wuhan.

Dia juga menyerukan sikap agresif AS untuk mencegah China membangun pangkalan militer di belahan Bumi Barat. "Presiden (Biden) harus menjelaskan, belahan Bumi Barat terlarang bagi neokolonialisme China," kata Pence.

Selanjutnya: Xi Jinping sindir Amerika, ini katanya




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Virtual Selling: How to win sales remotely Optimasi alur Pembelian hingga pembayaran

[X]
×