Maskapai penerbangan mendesak pencabutan pembatasan perjalanan Inggris-AS

Selasa, 08 Juni 2021 | 05:50 WIB Sumber: Reuters
Maskapai penerbangan mendesak pencabutan pembatasan perjalanan Inggris-AS

ILUSTRASI.


KONTAN.CO.ID - LONDON. Pemimpin semua maskapai penerbangan penumpang yang terbang antara Inggris dan Amerika Serikat meminta kedua negara untuk mencabut pembatasan perjalanan trans Atlantik yang diberlakukan untuk memerangi pandemi Covid-19.

Mengutip Reuters, Selasa (8/6), CEO American Airlines, unit IAG British Airways, Delta Air Lines, United Airlines dan JetBlue Airways Corp dalam konferensi pers virtual bersama mengungkapkan, tingkat vaksinasi yang tinggi di kedua negara memungkinkan dimulainya kembali perjalanan dengan aman setelah lebih dari satu tahun pembatasan.

Dorongan itu datang beberapa hari menjelang pertemuan minggu ini antara Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada pertemuan ekonomi maju G7 minggu ini di Cornwall, Inggris barat daya.

Pejabat maskapai AS dan Inggris mengatakan kepada Reuters bahwa mereka tidak mengharapkan Washington untuk mencabut pembatasan sampai sekitar 4 Juli paling awal karena pemerintah bertujuan untuk membuat lebih banyak orang Amerika divaksinasi.

Baca Juga: Kebut restrukturisasi utang, Garuda Indonesia kembalikan dua pesawat kepada lessor

Kepala eksekutif British Airways Sean Doyle mengatakan pencabutan pembatasan sangat penting.

"Saya pikir ada lebih banyak yang dipertaruhkan di sini daripada liburan, ini tentang perdagangan, ini tentang mengunjungi teman dan kerabat, dan ini tentang kembali dan melakukan bisnis dan mempekerjakan kembali orang," kata Doyle.

Sejak Maret 2020, Amerika Serikat telah melarang hampir semua warga negara non-AS yang telah berada di Inggris dalam 14 hari sebelumnya untuk memasuki negara tersebut. Sebagian besar pelancong AS yang mengunjungi Inggris harus dikarantina selama 10 hari setelah kedatangan.

Pembukaan kembali lebih penting bagi maskapai penerbangan yang berbasis di Inggris, British Airways dan Virgin Atlantic, yang tidak mendapat manfaat dari pasar domestik yang pulih seperti rekan-rekan mereka di AS.

CEO JetBlue, Robin Hayes, mengatakan "kerugian manusia menurut saya sangat menghancurkan" bagi orang-orang yang telah divaksinasi tetapi "belum melihat anak-anak mereka, cucu-cucu selama lebih dari setahun sekarang."

Sebagian besar negara tidak menghadapi pembatasan masuk dan ditambahkan oleh Amerika Serikat secara ad hoc. Hanya 26 negara Schengen di Eropa tanpa kontrol perbatasan, Irlandia, Cina, India, Afrika Selatan, Iran, dan Brasil yang menghadapi pembatasan.

Kepala Eksekutif American Airlines Doug Parker mengatakan daftar negara-negara yang menghadapi pembatasan A.S. "tidak masuk akal lagi ... pelancong yang divaksinasi aman untuk bepergian."

CEO United Airlines Scott Kirby mengatakan maskapai "dapat menambah kapasitas yang cukup signifikan" dalam waktu empat minggu jika pembatasan dicabut. "Kami berada di musim puncak perjalanan untuk perjalanan antara AS dan Inggris, dan setiap hari yang berlalu adalah hari yang hilang untuk pemulihan," katanya.

Selanjutnya: CEO Airbus berharap bisnis perjalanan udara bisa pulih seperti pra pandemi

 

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru